Bayangan Penjajahan Kolonial Masih Mengancam Sabana Dan Padang Rumput – Penanaman pohon untuk memulihkan hutan, menangkap karbon, dan memperbaiki lahan telah mendapatkan momentum yang kuat dalam beberapa tahun terakhir.

Bonn dan cabang-cabangnya seperti AFR100, inisiatif difokuskan pada restorasi hutan, telah membujuk negara-negara berkembang untuk melakukan jutaan hektar lahan untuk proyek-proyek ini.

Bayangan Penjajahan Kolonial Masih Mengancam Sabana Dan Padang Rumput

Pendanaan untuk AFR100 telah diamankan dari donor internasional dengan lebih dari satu miliar dolar AS dijanjikan selama 10 tahun ke depan. idnpoker

Ini merupakan ancaman potensial bagi lahan kering, padang rumput, sabana, dan padang rumput yang mereka dukung.

Area luas yang ditargetkan untuk restorasi hutan di Afrika, Asia dan Amerika Selatan ditutupi oleh sabana dan padang rumput. Ini ekosistem terbuka yang tidak benar dipetakan sebagai hutan terdegradasi di diakses publik Atlas Hutan dan Peluang Restorasi Landscape.

Mereka sebenarnya purba, produktif dan keanekaragaman hayati serta mendukung jutaan mata pencaharian. Mereka juga menyediakan banyak jasa ekosistem penting, yang akan hilang jika diubah menjadi hutan.

Savana dan padang rumput menyimpan hingga sepertiga dari karbon dunia di dalam tanahnya. Mereka menjaga aliran sungai , mengisi ulang air tanah, dan menyediakan penggembalaan untuk ternak dan satwa liar.

Padang rumput dapat menyimpan karbon dengan andal di bawah iklim yang semakin panas dan kering. Kondisi yang sama membuat hutan rentan mati dan kebakaran hutan. Memulihkan padang rumput juga relatif murah dan memiliki rasio manfaat-biaya tertinggi dari semua bioma dunia.

Alih-alih memberikan panduan tentang cara memulihkan padang rumput dan sabana yang sehat, dokumen yang memandu restorasi lanskap hutan berfokus sepenuhnya pada peningkatan tutupan pohon.

Rangelands dan bioma rumput hampir tidak disebutkan di situs web Kemitraan Global untuk Restorasi Hutan dan Lansekap, Bonn Challenge, dan AFR100.

Tinjauan baru-baru ini atas proyek restorasi lanskap hutan di Afrika tidak menemukan contoh restorasi padang rumput. Sebaliknya, proyek berfokus pada aforestasi menanam pohon di tempat yang sebelumnya tidak pernah terjadi apa pun jenis vegetasinya.

Hal ini mengancam keanekaragaman hayati padang rumput dan sabana, yang dengan cepat hilang di bawah tutupan pohon yang lebat dan lambat serta sulit untuk dipulihkan.

Target hutan yang tidak berdasarkan sains

Memenuhi target internasional untuk restorasi hutan membutuhkan aforestasi skala besar. Hampir setengah dari lahan yang dijanjikan untuk restorasi hutan dialokasikan untuk perkebunan, sebagian besar untuk spesies eksotik yang tumbuh cepat.

Ini memberikan sebagian kecil dari jasa ekosistem dari vegetasi alami yang mereka gantikan. Dan mereka menyimpan 40 kali lebih sedikit karbon daripada hutan yang beregenerasi secara alami.

Inisiatif restorasi hutan cenderung didorong oleh target , dengan sedikit memperhatikan konteks ekologi lokal. Komitmen pada area tutupan hutan yang tetap ini mendorong penanaman pohon di lokasi dan kondisi yang tidak sesuai secara ekologis.

Misalnya, Malawi dilaporkan menjanjikan 4,5 juta hektar untuk restorasi hutan. Ini lebih dari sepertiga dari total luas negara. Menanam pohon dan memulihkan kebun kayu masyarakat, perkebunan dan tepi sungai disajikan sebagai upaya mengatasi kerawanan pangan dan air serta memulihkan keanekaragaman hayati.

Namun penelitian telah menunjukkan bahwa vegetasi Malawi sebagian besar berupa sabana dan padang rumput selama ribuan tahun.

Misi Nasional untuk India Hijau bertujuan untuk menempatkan sepertiga dari wilayah negara itu di bawah tutupan hutan, tidak peduli vegetasi alami apa yang ada pada awalnya.

Sebagian besar mosaik hutan padang rumput alami telah diganti dengan perkebunan komersial. Di banyak daerah, spesies ini menjadi invasif dan sulit dikendalikan.

Mengapa restorasi hutan terus mengabaikan konteks ekologi lokal? Ilmu apa yang mendasari skema besar ini?

Penanaman pohon akar kolonial

Penelitian sejarah menunjukkan bahwa ketertarikan pada penanaman pohon berawal dari kehutanan kolonial . Hal ini pada gilirannya berakar pada teori berabad-abad (dan sekarang tidak terbukti) bahwa hutan membawa hujan dan penggundulan hutan menyebabkan daerah-daerah mengering.

Pendekatan kehutanan kolonial adalah menanam pohon untuk menebus deforestasi yang disebabkan oleh masyarakat lokal. Yang terakhir ini sering kehilangan kendali atas tanah mereka dalam prosesnya.

Awalnya diterapkan di Aljazair, pendekatan ini diadopsi di seluruh Afrika Francophone, Madagaskar, dan akhirnya juga di koloni Inggris di Afrika Timur dan India. Karena tutupan hutan historis Eropa diperkirakan sekitar sepertiganya, hal ini juga menjadi target di tempat lain.

Hal ini menyebabkan lebih dari dua abad penanaman hutan sebagai solusi untuk berbagai penyakit, termasuk kekeringan, suhu yang menghangat, erosi tanah dan hilangnya keanekaragaman hayati. Sungguh luar biasa bagaimana platform kebijakan sains saat ini melanjutkan narasi ini.

Mempromosikan solusi yang tepat

Restorasi lanskap hutan telah menjadi instrumen yang kuat untuk memandu upaya dan pendanaan global. Para pendukungnya memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa kerangka kerja tersebut kuat secara ilmiah.

Daripada menetapkan target yang ambisius tetapi cacat secara ekologis untuk penanaman pohon, restorasi lanskap harus sesuai untuk konteks sosial dan ekologi lokal.

Bayangan Penjajahan Kolonial Masih Mengancam Sabana Dan Padang Rumput

Restorasi ekosistem sebesar apa pun tidak akan menyelesaikan krisis iklim jika penyebab utamanya tidak ditangani. Pembukaan hutan dan ekosistem lainnya untuk komoditas pertanian dan kayu sangat perlu diatur. Emisi dari pembakaran bahan bakar fosil perlu dikurangi secara drastis.

Daripada menargetkan negara berkembang dan urbanisasi cepat untuk aforestasi, insentif harus ditujukan untuk mengurangi emisi bahan bakar fosil, mengubah ke energi terbarukan dan membangun infrastruktur hemat energi.