Bagaimana Penggundulan Hutan Membantu Virus Mematikan Melompat Dari Hewan Ke Manusia – Pandemi virus korona, yang diduga berasal dari kelelawar dan trenggiling, telah membuat risiko virus yang berpindah dari satwa liar ke manusia menjadi fokus utama.

Lompatan-lompatan ini sering terjadi di tepi hutan tropis dunia, di mana penggundulan hutan semakin membuat manusia bersentuhan dengan habitat alami hewan. Demam kuning, malaria, ensefalitis kuda Venezuela, Ebola semua patogen ini telah menyebar dari satu spesies ke spesies lainnya di pinggiran hutan.

Bagaimana Penggundulan Hutan Membantu Virus Mematikan Melompat Dari Hewan Ke Manusia

Sebagai dokter dan ahli biologi yang  mengkhususkan diri pada penyakit menular, kami telah mempelajari penyakit ini dan zoonosis lainnya saat menyebar di Afrika, Asia dan Amerika. Kami menemukan bahwa deforestasi telah menjadi tema umum.

Lebih dari separuh deforestasi tropis dunia disebabkan oleh empat komoditas: daging sapi, kedelai, minyak sawit, dan produk kayu. Mereka menggantikan hutan tropis dewasa dengan keanekaragaman hayati dengan ladang monokrop dan padang rumput.

Karena hutan terdegradasi sedikit demi sedikit, hewan yang masih hidup di fragmen vegetasi alami yang terisolasi berjuang untuk hidup. Ketika pemukiman manusia merambah hutan ini, kontak manusia-satwa liar dapat meningkat, dan hewan oportunistik baru juga dapat bermigrasi.

Penyebaran penyakit yang ditimbulkan menunjukkan keterkaitan antara habitat alam, hewan penghuninya, dan manusia.

Demam kuning: Monyet, manusia dan nyamuk lapar

Demam kuning, infeksi virus yang ditularkan oleh nyamuk, menghentikan perkembangan di Terusan Panama pada tahun 1900-an dan membentuk sejarah kota-kota pesisir Atlantik dari Philadelphia hingga Rio de Janeiro.

Meskipun vaksin demam kuning telah tersedia sejak tahun 1930-an, penyakit ini terus menyerang 200.000 orang setiap tahun, sepertiganya meninggal dunia, kebanyakan di Afrika Barat.

Virus yang menyebabkannya hidup pada primata dan disebarkan oleh nyamuk yang cenderung tinggal tinggi di kanopi tempat tinggal primata tersebut.

Pada awal 1990-an, wabah demam kuning dilaporkan untuk pertama kalinya di Lembah Kerio di Kenya, tempat deforestasi telah memecah-belah hutan. Antara 2016 dan 2018, Amerika Selatan mengalami jumlah kasus demam kuning terbesar dalam beberapa dekade, mengakibatkan sekitar 2.000 kasus, dan ratusan kematian.

Dampaknya sangat parah di hutan Atlantik yang sangat rentan di Brasil hotspot keanekaragaman hayati yang telah menyusut hingga 7% dari tutupan hutan aslinya.

Habitat yang menyusut telah terbukti terkonsentrasi pada monyet howler – salah satu inang utama demam kuning di Amerika Selatan. Sebuah studi tentang kepadatan primata di Kenya lebih lanjut menunjukkan bahwa fragmentasi hutan menyebabkan kepadatan primata yang lebih besar, yang pada gilirannya menyebabkan patogen menjadi lebih umum.

Deforestasi menghasilkan petak-petak hutan yang terkonsentrasi pada inang primata dan disukai nyamuk yang dapat menularkan virus ke manusia.

Malaria: Manusia juga dapat menginfeksi satwa liar

Sama seperti patogen satwa liar dapat melompat ke manusia, manusia dapat menginfeksi silang satwa liar.

Malaria falciparum membunuh ratusan ribu orang setiap tahun, terutama di Afrika. Tetapi di hutan tropis Atlantik di Brazil, kami juga menemukan tingkat yang mengejutkan dari Plasmodium falciparum (parasit malaria yang bertanggung jawab atas malaria berat) yang beredar tanpa kehadiran manusia. 

Hal itu meningkatkan kemungkinan parasit ini menginfeksi monyet dunia baru. Di tempat lain di Amazon, spesies monyet telah terinfeksi secara alami. Dalam kedua kasus tersebut, penggundulan hutan dapat memfasilitasi infeksi silang.

Kami dan ilmuwan lain telah secara ekstensif mendokumentasikan hubungan antara deforestasi  dan malaria  di Amazon, menunjukkan bagaimana nyamuk pembawa malaria dan kasus malaria pada manusia sangat terkait  dengan habitat yang gundul.

Jenis malaria lain, Plasmodium knowlesi, diketahui beredar di antara monyet, menjadi perhatian kesehatan manusia lebih dari satu dekade lalu di Asia Tenggara.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa daerah dengan tingkat kehilangan hutan yang lebih tinggi juga memiliki tingkat infeksi manusia yang lebih tinggi, dan bahwa vektor nyamuk dan inang kera tersebar di berbagai habitat termasuk hutan yang terganggu.

Ensefalitis kuda Venezuela: Hewan pengerat masuk

Ensefalitis kuda Venezuela adalah virus lain yang ditularkan oleh nyamuk yang diperkirakan menyebabkan puluhan hingga ratusan ribu manusia mengembangkan penyakit demam setiap tahun. Infeksi yang parah dapat menyebabkan ensefalitis dan bahkan kematian.

Di provinsi Darien di Panama, kami menemukan bahwa dua spesies hewan pengerat memiliki tingkat infeksi virus ensefalitis kuda Venezuela yang sangat tinggi, membuat kami curiga bahwa spesies ini mungkin merupakan inang satwa liar.

Salah satu spesies, tikus berduri Tome, juga terlibat dalam penelitian lain. Yang lain, tikus tebu ekor pendek, juga terlibat dalam penularan penyakit zoonosis seperti hantavirus dan mungkin virus Madariaga, virus ensefalitis yang muncul.

Meskipun tikus berduri Tome banyak ditemukan di hutan tropis di Amerika, ia siap tumbuh kembali dan di fragmen hutan. Tikus tebu berekor pendek lebih memilih habitat di tepi hutan dan berbatasan padang rumput ternak.

Saat deforestasi di wilayah ini berlangsung, kedua hewan pengerat ini dapat menempati fragmen hutan, padang rumput ternak, dan pertumbuhan kembali yang muncul ketika ladang kosong. Nyamuk juga menempati area ini dan dapat membawa virus ke manusia dan ternak.

Ebola: Penyakit di tepi hutan

Penyakit yang ditularkan melalui vektor bukan satu-satunya zoonosis yang sensitif terhadap deforestasi. Ebola pertama kali dideskripsikan pada tahun 1976, tetapi wabah menjadi lebih umum.

Tahun 2014-2016 wabah menewaskan lebih dari 11.000 orang di Afrika Barat dan menarik perhatian penyakit yang dapat menular dari satwa liar ke manusia.

Siklus penularan alami virus Ebola masih sulit dipahami. Kelelawar telah terlibat, dengan kemungkinan hewan tambahan yang tinggal di darat mempertahankan transmisi “diam” antara wabah manusia.

Meskipun sifat persis penularannya belum diketahui, beberapa penelitian menunjukkan bahwa deforestasi dan fragmentasi hutan dikaitkan dengan wabah  antara tahun 2004 dan 2014.

Selain kemungkinan terkonsentrasi pada inang satwa liar Ebola, fragmentasi dapat berfungsi sebagai koridor bagi hewan pembawa patogen untuk menyebarkan virus ke wilayah yang luas, dan dapat meningkatkan kontak manusia dengan hewan-hewan ini di sepanjang tepi hutan.

Bagaimana dengan virus corona?

Meskipun asal mula wabah SARS-CoV-2 belum terbukti, virus yang secara genetik serupa telah terdeteksi pada kelelawar tapal kuda perantara dan  trenggiling Sunda.

Kisaran trenggiling Sunda yang sangat terancam punah tumpang tindih dengan kelelawar tapal kuda perantara di hutan Asia Tenggara, tempat ia hidup di cekungan pohon dewasa.

Ketika habitat hutan menyusut, dapatkah trenggiling juga mengalami peningkatan kepadatan dan kerentanan terhadap patogen?

Faktanya, pada fragmen hutan kota kecil di Malaysia, trenggiling Sunda terdeteksi meskipun keanekaragaman mamalia secara keseluruhan jauh lebih rendah daripada jalur perbandingan di hutan yang berdekatan.

Hal ini menunjukkan bahwa hewan ini mampu bertahan di hutan yang terfragmentasi dimana dapat meningkatkan kontak dengan manusia atau hewan lain yang berpotensi menjadi pembawa virus zoonosis, seperti kelelawar. 

Trenggiling Sunda diburu untuk diambil daging, kulit dan sisiknya dan diimpor secara ilegal dari Malaysia dan Vietnam ke Cina. Pasar basah di Wuhan yang menjual hewan-hewan tersebut diduga menjadi sumber pandemi saat ini.

Mencegah limpahan zoonosis

Masih banyak yang belum kita ketahui tentang bagaimana virus berpindah dari satwa liar ke manusia dan apa yang mungkin mendorong kontak tersebut.

Fragmen hutan dan lanskap terkaitnya yang mencakup tepi hutan, ladang pertanian, dan padang rumput telah berulang kali menjadi tema di zoonosis tropis.

Sementara banyak spesies menghilang saat hutan dibuka, spesies lainnya mampu beradaptasi. Mereka yang beradaptasi mungkin menjadi lebih terkonsentrasi, meningkatkan laju infeksi.

Bagaimana Penggundulan Hutan Membantu Virus Mematikan Melompat Dari Hewan Ke Manusia

Berdasarkan bukti yang ada, jelas bahwa manusia perlu menyeimbangkan produksi pangan, komoditas hutan dan barang lainnya dengan perlindungan hutan tropis.

Konservasi satwa liar dapat mengendalikan patogen mereka, mencegah limpahan zoonosis, dan pada akhirnya menguntungkan manusia juga.