Berita Hutan Saat Ini - Lesanesagilles

Hutan Mengalami Pertumbuhan “Overdrive” Untuk Pulih Dari Kekeringan

Hutan Mengalami Pertumbuhan “Overdrive” Untuk Pulih Dari Kekeringan – Satu dari 12 orang bisa menghadapi kekeringan parah setiap tahun pada tahun 2100, menurut sebuah penelitian baru-baru ini. Dan air yang tersimpan di dua pertiga permukaan tanah bumi akan menyusut saat iklim menghangat.

Sebagai ahli ekologi tumbuhan, kami prihatin dengan apa artinya bagi hutan salah satu penyerap karbon terbesar dan aset terbesar yang dimiliki dunia dalam perang melawan perubahan iklim.

Hutan Mengalami Pertumbuhan "Overdrive" Untuk Pulih Dari Kekeringan

Kekeringan dapat menghambat pertumbuhan hutan, membunuh pohon dan bahkan mengubah fungsi hutan, atau dari spesies apa hutan tersebut dibuat.

Kami mempelajari satu spesies secara khusus untuk memahami bagaimana pohon menanggapi kekeringan di masa lalu, dan seberapa tangguh pohon tersebut nantinya. taruhan euro

Apa yang kami temukan menunjukkan bahwa beberapa pohon dapat tumbuh kembali dari periode sulit dengan vitalitas lebih dari yang kami bayangkan, yang bisa menjadi kabar baik untuk hutan yang menghadapi masa depan yang lebih kering.

Catatan cincin pohon

Pinus Skotlandia adalah salah satu spesies konifer yang paling banyak tersebar di dunia. Di daerah asalnya di seluruh Eropa, ia mendukung berbagai jenis satwa liar seperti tupai merah, dan ditanam secara luas untuk diambil kayunya.

Dalam penelitian kami , kami mengumpulkan lingkaran pohon dari hutan pinus percobaan yang ditanam para ilmuwan di Skotlandia pada tahun 1935. Pohon membentuk cincin ini di batangnya dan, dengan melakukan itu, mencatat bagaimana pertumbuhan bervariasi sesuai dengan kondisi iklim setiap musim.

Tahun-tahun dengan iklim yang baik umumnya menghasilkan lingkaran pohon yang lebar, sedangkan tahun-tahun yang buruk dengan kekeringan atau cuaca yang penuh tekanan menghasilkan lingkaran yang sempit.

Cincin ini secara efektif memungkinkan para ilmuwan untuk melihat ke masa lalu. Untuk memahami bagaimana pohon pulih dari kekeringan, kami membandingkan lebar cincin ini yang terbentuk pada tahun-tahun kekeringan dengan model pertumbuhan dalam satu tahun rata-rata dan selama pemulihannya.

Bermain mengejar ketinggalan

Kami menemukan bahwa bahkan pohon dengan usia dan spesies yang sama yang tumbuh di tempat yang sama membutuhkan waktu yang sangat berbeda untuk pulih dari kekeringan.

Rata-rata, laju pertumbuhan pohon membutuhkan waktu empat tahun untuk pulih ke tingkat yang mungkin diharapkan jika tidak terjadi kekeringan, dengan sebagian besar pohon membutuhkan waktu antara satu hingga enam tahun meskipun beberapa pohon masih belum memulihkan laju pertumbuhan ini sembilan tahun kemudian.

Setelah menggali lebih dalam, kami menemukan bahwa ukuran setiap pohon sebelum kekeringan, atau seberapa cepat pertumbuhannya pada saat itu, membuat perbedaan yang signifikan terhadap seberapa tangguh pohon tersebut.

Pohon yang tumbuh cepat akan bangkit kembali lebih cepat, tetapi pohon yang lebih besar membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tingkat pertumbuhan yang diharapkan jika tidak terjadi kekeringan.

Yang benar-benar mengejutkan kami adalah apa yang terjadi di beberapa pohon setelah pertumbuhan pulih. Alih-alih terus tumbuh pada tingkat yang mungkin kami harapkan dari catatan suhu dan curah hujan pada tahun-tahun pasca-pemulihan, pertumbuhan beberapa pohon mengalami overdrive, dan pohon-pohon ini sebenarnya mulai tumbuh lebih cepat daripada skenario model kami di mana tidak terjadi kekeringan.

Meskipun pertumbuhan “overdrive” ini hanya bersifat sementara dan tidak terjadi di semua pohon yang kami pelajari, efek gabungan dari pertumbuhan kompensasi ini sangat kuat. Pohon-pohon ini tumbuh sangat cepat sehingga mereka mulai memulihkan sebagian dari lingkar batang yang telah hilang dari hutan akibat kekeringan.

Ini berarti bahwa total dampak kekeringan setelah sembilan tahun jauh lebih sedikit daripada setelah empat tahun, yang biasanya merupakan periode pasca-kekeringan yang dipertimbangkan oleh studi serupa.

Pertumbuhan kompensasi terjadi di tempat lain di alam tercatat pada spesies ikan, rumput, dan ngengat. Satu studi menemukan bahwa ngengat lilin betina yang lebih besar yang tidak diberi makan selama 12 jam mengalami pertumbuhan yang cepat untuk mengejar ketertinggalan setelah makanan kembali, meskipun biaya perilaku ini adalah umur yang lebih pendek.

Jika atau bagaimana pohon dewasa menggunakan pertumbuhan kompensasi untuk menghadapi kekeringan sebagian besar belum dieksplorasi, mungkin karena, hingga saat ini, penelitian hanya menangkap respons jangka pendek mereka.

Tetapi penelitian kami dengan jelas menunjukkan bahwa mekanisme ini ada di pinus Skotlandia, dan dapat membantu hutan memulihkan banyak biomassa kayu yang merampasnya dari kekeringan.

Sekarang kita perlu melihat seberapa umum fenomena ini terjadi pada spesies lain dan di bagian lain dunia. Bahkan jika kebiasaan ini tersebar luas, kemampuan pohon untuk mengkompensasi pertumbuhan yang hilang selama kekeringan akan bergantung pada iklim yang tetap baik untuk pertumbuhan lama setelah kekeringan berakhir. Demikian pula, kekeringan yang lebih sering dan parah dapat dengan cepat membanjiri manfaat apa pun.

Namun demikian, hasil kami menunjukkan bahwa kami mungkin meremehkan seberapa tangguh beberapa hutan dan melebih-lebihkan berapa banyak kerugian akibat kekeringan di masa depan terhadap pohon.

Hutan Mengalami Pertumbuhan "Overdrive" Untuk Pulih Dari Kekeringan

Ini bisa berimplikasi pada perubahan iklim, jadi para ilmuwan sekarang perlu mencari tahu lebih banyak tentang mekanisme ini untuk memperkuat model mereka.

Dan karena kami menemukan bahwa pepohonan merespons kekeringan secara berbeda, memiliki berbagai ukuran dan tingkat pertumbuhan dapat membuat hutan lebih baik dalam menanggapi tantangan yang akan datang di masa depan.