Bagaimana Hilangnya Hutan Telah Mengubah Keanekaragaman Hayati Di Seluruh Dunia Selama 150 Tahun Terakhir – Hutan bumi telah berubah sejak pohon pertama berakar. Selama 360 juta tahun, pohon telah tumbuh dan ditebang melalui perpaduan dinamis antara badai, kebakaran, dan regenerasi alam. Tetapi dengan awal abad ke-17, manusia mulai menggantikan sebagian besar hutan dengan pertanian dan kota.

Bagaimana Hilangnya Hutan Telah Mengubah Keanekaragaman Hayati di Seluruh Dunia Selama 150 Tahun Terakhir

Laju deforestasi global telah melambat di abad ke-21, tetapi hutan masih terus menghilang meskipun dengan laju yang berbeda di berbagai belahan dunia. Hutan boreal, yang tumbuh di ujung utara dunia dan melintasi wilayah Kanada dan Rusia yang luas, meluas lebih jauh ke utara seiring dengan pemanasan iklim, mengubah tundra menjadi hutan baru.

Banyak hutan beriklim sedang, seperti yang ada di Eropa, mengalami kerusakan terbesar berabad-abad yang lalu. Namun di daerah tropis, hilangnya hutan semakin cepat di alam liar yang sebelumnya masih asli.

Karena tutupan hutan berfluktuasi dari waktu ke waktu, keanekaragaman hayati di dalam hutan juga berubah. Hutan mendukung sekitar 80% dari semua spesies yang hidup di darat, tetapi spesies yang kita lihat di jalan-jalan hutan kita hari ini kemungkinan besar berbeda dari yang orang lihat di masa lalu.

Banyak spesies, seperti kumbang longhorn Alpine , bertahan hidup di hutan tua yang utuh, sementara spesies seperti rubah merah berhasil berkembang biak di daerah dengan dampak manusia yang lebih tinggi.

Kami ingin tahu bagaimana perubahan keanekaragaman hayati di seluruh dunia terkait dengan perubahan di hutan dunia, tetapi ini selalu sulit, karena efek hilangnya hutan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Bagaimana keanekaragaman hayati bergeser dari waktu ke waktu setelah hilangnya hutan belum dieksplorasi di seluruh dunia – sampai sekarang.

Respon yang beragam

Dalam makalah baru kami , kami mencocokkan perkiraan hilangnya hutan sepanjang sejarah dengan catatan jumlah dan jenis tumbuhan dan hewan yang dipantau setiap tahun oleh para ilmuwan di seluruh dunia.

Dengan memanfaatkan lebih dari lima juta rekaman selama 150 tahun di lebih dari 6.000 lokasi, kami terkejut menemukan bahwa hilangnya hutan tidak selalu menyebabkan penurunan keanekaragaman hayati.

Sebaliknya, ketika tutupan hutan menurun, perubahan keanekaragaman hayati meningkat, dengan peningkatan kelimpahan beberapa spesies dan penurunan pada spesies lain.

Komposisi kehidupan hutan – berbagai jenis spesies yang ada – juga diubah. Laju perubahan ini terjadi di setiap lokasi dipercepat dengan menyusutnya tutupan hutan.

Dampak hilangnya hutan tidak seragam di semua tempat. Hilangnya petak hutan dengan ukuran yang sama menyebabkan penurunan keanekaragaman hayati di satu wilayah dan meningkat di wilayah lain. Mengetahui sejarah tempat tertentu penting untuk memahami variasi ini.

Apakah hilangnya hutan sebesar itu terjadi di lokasi itu di masa lalu biasanya menentukan apa yang terjadi di masa kini. Setelah hutan asli mengalami penurunan keanekaragaman hayati dan hutan yang secara historis terganggu seringkali tidak mengalami perubahan atau bahkan mengalami peningkatan keanekaragaman hayati.

Ketika hutan hilang di hutan belantara yang sebelumnya masih asli, kami menemukan penurunan jumlah hewan seperti burung beo cepat di Australia, harimau di Rusia dan capercaillies (sejenis burung belibis) di Spanyol. Spesies ini hanya cenderung berkembang biak di habitat hutan purba dan sedikit terganggu.

Spesies yang kami temukan semakin banyak setelah hilangnya hutan termasuk bangau putih, skylark Eurasia, rusa merah, dan rubah merah – spesies yang telah berevolusi bersamaan dengan gangguan dan lebih mudah beradaptasi.

Efek tertunda

Perubahan keanekaragaman hayati tidak selalu segera mengikuti hilangnya hutan. Kami menemukan bahwa laju hilangnya hutan yang mengubah keanekaragaman hayati berbeda di antara spesies yang berumur pendek, seperti tanaman yang menyukai cahaya seperti St John’s wort, dan spesies yang berumur lebih panjang seperti elang ekor merah. Semakin lama umur suatu spesies, semakin lama pula efek hilangnya hutan tercatat.

Terkadang efeknya dibawa lintas generasi. Elang ekor merah mungkin berhasil membesarkan anak-anaknya bersamaan dengan penggundulan hutan, tetapi keturunan ini mungkin berjuang untuk berkembang di habitat yang menyusut, dan pada akhirnya gagal untuk menghasilkan anak mereka sendiri.

Jika sumber daya langka, spesies dengan masa hidup lebih lama dapat bertahan tetapi tidak berkembang biak selama beberapa dekade. 

Begitulah dampak hilangnya hutan pada spesies tersebut mungkin hanya muncul beberapa dekade setelah gelombang pertama deforestasi.

Efek tertunda ini menyoroti betapa pentingnya memantau tumbuhan dan hewan selama beberapa dekade. Sebuah potret tunggal dalam waktu tidak dapat mendeteksi sepenuhnya dampak manusia terhadap keanekaragaman hayati.

Dengan perspektif yang lebih panjang, kita lebih siap untuk melestarikan keanekaragaman hayati Bumi tidak hanya untuk saat ini, tetapi untuk beberapa dekade mendatang.

Dengan menggabungkan kumpulan data dari seluruh dunia, kita dapat memahami keadaan hutan dunia dan jutaan tumbuhan dan hewan yang didukungnya.

Bagaimana Hilangnya Hutan Telah Mengubah Keanekaragaman Hayati di Seluruh Dunia Selama 150 Tahun Terakhir

Perubahan keanekaragaman hayati penting karena secara langsung memengaruhi manfaat yang disediakan hutan bagi masyarakat, seperti udara bersih dan penghambat perubahan iklim.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana hilangnya hutan mempengaruhi keanekaragaman hayati, kita dapat meningkatkan upaya konservasi dan restorasi di masa depan di seluruh planet ini.