Berita Hutan Saat Ini - Lesanesagilles

Hutan Terindah Di Dunia

Hutan Terindah Di Dunia – Hutan menutupi sekitar 31 persen permukaan tanah Bumi dan di bawahnya adalah 6 dari apa yang di anggap paling indah. Merasa stres atau terganggu oleh kehidupan kota? Cobalah membenamkan diri di antara kayu merah berusia 2.000 tahun, bambu hijau halus, atau pinus yang dikelilingi oleh karpet bluebell. Dari Jepang ke Amazon, ikon hingga yang penuh teka-teki, ini adalah sepuluh hutan terindah di dunia.

Apricot Valley, China

Banyak yang cukup yakin bahwa tidak ada hutan yang lebih indah dari Prefektur Otonomi Yili Kazak di Lembah Apricot di Musim Semi. Terletak di Kota Tuergen, hutan seluas 4.900 hektar ini memiliki ribuan pohon aprikot yang memenuhi lereng lembah. Pada bulan April, bunga-bunga itu hidup dalam tampilan mekar yang memesona! Terletak di Kotapraja Tuergen di Kabupaten Xinyuan, dekat dengan perbatasan Kazakhstan, Lembah Apricot telah bertahun-tahun menarik perhatian para wisatawan pemberani yang ingin sekali melihat sekilas lautan bunga aprikot merah muda dan putih yang megah yang tiba setiap musim semi. Kabupaten ini memiliki hutan aprikot terbesar di Xinjiang dan jika Anda ingin melihatnya sendiri maka Anda beruntung. Musim puncak berlangsung dari awal Juni hingga akhir September, jadi tunggu apa lagi? Dapatkan pengepakan! Tapi jangan lupa meninggalkan ruangan untuk banyak aprikot.

Hutan Terindah Di Dunia 1

Arashiyama Bamboo Grove, Kyoto, Jepang

Sementara kita bisa melanjutkan tentang cahaya halus dan ketinggian yang tampaknya tak berujung dari rumpun bambu ini di pinggiran Kyoto, kesenangan pemandangan itu melampaui bidang visual. Jika Anda memejamkan mata, mengusir wisatawan, dan mendengarkan angin — derit kayu, dedaunan gemerisik — Anda akan mengalami kelebihan sensorik. Pada tahun 1996, Kementerian Lingkungan Hidup bahkan memasukkannya sebagai salah satu dari 100 Soundscapes teratas Jepang, sebuah inisiatif untuk memerangi polusi suara dan mendorong orang untuk keluar dan mendengarkan dunia mereka. premiumbola

Hutan Bambu Sagano Arashiyama, atau Hutan Bambu, terkenal secara lokal dan terkenal di dunia. Pengunjung dapat berjalan menyusuri jalan setapak dengan deretan bambu yang menjulang tinggi. Pengalaman itu telah digambarkan sebagai dunia lain, tenteram, dan seperti mimpi. Bunyi gemerisik bambu di dalam hutan ini dinamai salah satu dari “100 Soundscapes of Japan” oleh Kementerian Lingkungan Jepang. Bersama dengan Fushimi Inari dan Kinkaku-ji, ia menawarkan pengalaman Kyoto yang sayang untuk dilewatkan. Hutan bambu buka 24 jam sehari dan tidak menawarkan biaya masuk, jadi disarankan selama musim peark, Anda mengunjunginya pagi-pagi sekali atau saat matahari terbenam.

Taiga

Taiga adalah bioma yang membentang di Asia, Eropa, dan Amerika Utara. Ini bukan satu hutan, tetapi itu adalah ekosistem yang bermanifestasi dalam bentuk hutan konifer. Taiga Rusia berukuran hampir 12 juta kilometer, yang lebih besar dari gabungan Cina dan India. Ini adalah bioma hutan terbesar di Bumi.

Great Bear Rainforest, British Columbia, Canada

Kira-kira seukuran Irlandia dan menampung ratusan spesies hewan (termasuk serigala dan paus langka), Great Bear Rainforest adalah salah satu tempat paling beragam di planet ini. Dan dengan hamburan fjord, air terjun, pohon-pohon cedar besar, dan tebing granit 4.000 kaki, itu juga salah satu yang paling indah.

The Amazon

Meliputi sekitar 40 persen dari Amerika Selatan, Amazon adalah hutan hujan terbesar di Bumi, dan menampung lebih dari 40.000 spesies tanaman dan 1.300 spesies burung saja. Tapi pastikan untuk mengunjungi sungai yang berliku dan beragam satwa liar selagi bisa — perubahan iklim semakin mengikis habitat setiap hari.

Taman Nasional Kinubalu

Taman Nasional Kinubalu adalah taman yang terletak di utara Kalimantan. Seperti Hutan Hujan Amazon, hutan taman ini sangat beragam secara biologis. Lebih dari 1.000 spesies anggrek dapat ditemukan hidup di hutan yang satu ini saja! Taman ini juga merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO, tetapi meskipun memiliki perlindungan itu, ia masih terancam oleh pengembangan industri.

Puszcza Białowieska

Puszcza Białowieska adalah hutan kuno yang membentang dari Polandia ke Belarus. In adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan Cagar Biosfer. Itu adalah bagian terbesar yang tersisa dari hutan purba yang pernah meluas ke seluruh Eropa.

Hallerbos Forest, Halle, Belgium

Hutan beech di Belgia ini menjadi negeri dongeng di musim semi ketika ribuan bunga bluebell menghantam lantai hutan.

Crooked Forest, Gryfino, Polandia

Kelompok pohon pinus di Polandia ini terlihat seperti sesuatu dari film fiksi ilmiah, dan penyebab bentuk pohon-pohon itu, memang, diselimuti misteri. Teori yang paling umum menunjukkan bahwa rimbawan memanipulasi pohon pada masa pertumbuhannya selama tahun 1930-an untuk membuat kayu yang ditekuk secara alami untuk perabotan; yang lain menyalahkan badai salju yang kuat dan tarikan gravitasi daerah tersebut.

Otzarreta Forest, Basque Country, Spain

Gorbea Natural Park di Basque Country adalah kawasan lindung yang dipenuhi dengan pemandangan gunung, jalur hiking, air terjun, dan gua. Tapi Hutan Otzarreta yang penuh teka-teki itulah yang telah menarik perhatian banyak fotografer (dan pengguna Pinterest), dengan permukaan berlumut dan pepohonan purba.

Dragon’s Blood Forest, Socotra, Yemen

Terletak sekitar 220 mil dari daratan Yaman, Socotra terasa seperti diangkut ke Bumi dari planet yang jauh. Dan mungkin tidak ada yang lebih baik menyampaikan rasa keberbedaan itu selain populasi pohon darah naga di pulau itu, dengan atasan seperti UFO dan getah merah yang menyeramkan. Pohon Darah Naga (Dracaena cinnabari), pohon hijau yang ditemukan di kepulauan Socotra di Yaman, telah dikenal sejak zaman kuno karena penampilannya yang tidak biasa dan getah merah.

Hutan Terindah Di Dunia

Pohon Darah Naga menyerupai payung terbuka, dengan belalai lurus, yang kemudian bercabang saat pohon dewasa. Cabang-cabang terbentuk secara dikotomis, yang berarti bahwa mereka membelah dalam dua arah, yang kemudian bercabang lagi. Daun terbentuk dalam kelompok melingkar di ujung cabang termuda dan panjang dan kaku. Mereka ditumpahkan setiap 3-4 tahun sebagai satu set daun baru matang. Pohon itu tumbuh bunga putih atau hijau pada bulan Februari, yang, selama lima bulan, menghasilkan buah yang berubah dari hijau menjadi hitam menjadi oranye saat mereka matang. Buah beri dan pohon itu sendiri mengeluarkan resin merah tua, yang merupakan inspirasi untuk namanya. Resin ini memiliki banyak kegunaan tradisional dan modern: Dalam pengobatan homeopati, telah digunakan untuk mengobati semuanya, mulai dari diare hingga borok. Telah digunakan sebagai pasta gigi dan makeup, pewarna untuk wol, dan lem untuk tembikar. Ini digunakan sampai hari ini untuk pernis biola dan dalam photoengraving. Pohon Darah Naga bukan satu-satunya spesies yang tidak biasa ditemukan hanya di Socotra; 37% dari spesies tanamannya tidak ditemukan di tempat lain di dunia. Pohon itu dianggap rentan karena iklim pengeringan di Socotra, di mana habitatnya diprediksi berkurang 45% pada tahun 2080, dan peningkatan jumlah ternak.