Berita Hutan Saat Ini - Lesanesagilles

Fakta Tersembunyi Dari Hutan Amazon

Fakta Tersembunyi Dari Hutan Amazon – Membentang di sebagian besar Amerika Selatan, hutan hujan termegah di dunia dan paling memiliki keanekaragaman hayati, Amazon, penuh dengan kejutan. Hutan Amazon adalah hutan hujan terluas yang terletak di Amazon, Amerika Selatan. Hutan Amazon juga dikenal sebagai surga indah bagi begitu banyak flora maupun fauna.

Meski dianggap misterius, Hutan Amazon tetap menjadi salah satu ekosistem yang paling banyak diteliti dan dipelajari oleh para ilmuwan dari seluruh penjuru negeri.

Namun, keberadaan hutan lebat ini sekarang sedang terancam. Data resmi yang dirilis oleh pemerintah Brasil menunjukkan hampir 73.000 kebakaran hutan tercatat di Negeri Samba dalam delapan bulan pertama tahun 2019 jumlah tertinggi untuk setiap tahun sejak 2013. Sebagian besar berada di Amazon.

Angka tersebut kemudian dibandingkan dengan apa yang terjadi pada tahun 2018, dengan 39.759 kasus kebakaran hutan di Amazon, menurut National Institute for Space Research (INPE).

Padahal, hutan Amazon memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan alam dan juga Bumi. Berikut  hal menakjubkan tentang hutan hujan Amazon.

1. Keragaman Hayati

Perkiraan ilmiah menunjukkan setidaknya ada 40.000 spesies tanaman, 3.000 jenis ikan, 1.300 spesies burung, dan 2,5 juta jenis serangga yang hidup di Hutan Amazon. Dengan luasnya Hutan Amazon, menjadi tempat yang indah untuk banyak spesies hewan maupun tumbuhan. Hutan tersebut juga memiliki 16.000 jenis pohon, 5.600 jenis ikan, 1.300 spesies burung, lebih dari 430 hewan mamalia, sekitar 1.000 amfibi, dan lebih dari 400 reptil.

2. Banyak Manusia yang Tinggal di Sana

Penemuan menyebut, ada cukup banyak manusia yang tinggal di sana. Pemberitaan di media mungkin menampilkan gambar-gambar satwa liar yang eksotis dan mungkin menakutkan, padahal populasi manusia sebenarnya lumayan signifikan.

Sekitar 21 juta orang menyebut Amazon sebagai rumah mereka, termasuk sekitar 50 suku terpencil yang belum melakukan kontak dengan peradaban modern.

3. Sebagai Paru-Paru Bumi atau malah menjadi racun di bumi?

Tak hanya dikenal dengan keganasan serta keindahannya, Hutan Amazon dijuluki sebagai paru-paru dunia. Hutan Amazon memasok 30 persen oksigen dunia.

Banyaknya tumbuhan di Hutan Amazon berperan penting dalam menyerap karbondioksida karena itu merupakan salah satu komponen fotosintesis untuk menghasilkan oksigen.

Anggapan yang salah kaprah ini datang dari fakta bahwa hutan hujan Amazon mengeluarkan 20% oksigen dunia setiap hari, jauh lebih banyak daripada ekosistem hutan lainnya.

Meskipun itu mungkin benar, tetapi tanaman yang mati dan membusuk juga mengeluarkan kira-kira jumlah CO2 yang setara dengan O2.

Itu artinya, hutan hujan ini kurang lebih berada dalam keseimbangan. Sebagian besar oksigen yang kita hirup sebenarnya berasal dari mikroorganisme di seluruh lautan dunia.

4. Hutan yang Menggundul

Hutan hujan ini menggundul dengan cepat. Seluas 1,5 hektar pohon-pohon di sana lenyap setiap detik. Dengan jumlah ini, berarti bahwa rata-rata 137 spesies punah setiap hari.

Deforestasi di Amazon menyumbang 30% dari emisi karbon global, dan jika semuanya berlanjut seperti itu, tidak akan ada yang tersisa dalam 40 tahun mendatang.

Sebagian besar kerusakan ditujukan untuk memberi ruang bagi pembangunan padang rumput, memelihara ternak. Itulah mengapa, aktivis lingkungan menekankan kita agar kita mengurangi konsumsi daging merah.

5. Sangat Gelap di Dalam Hutan

Di seluruh bagian besar Amazon, lingkungan di sekitar hutan hampir sepenuhnya gelap gulita karena hanya 1% sinar matahari yang dapat menembus daun-daun dari pohon yang lebat.

Bahkan ketika hujan turun, dibutuhkan sekitar 10 menit agar air meresap ke semak-semak di tanah.

6. Ada Sungai Terpanjang di Dunia?

Fakta Tersembunyi Dari Hutan Amazon

Sebagian besar masyarakat global tahu bahwa Sungai Nil adalah sungai terpanjang di dunia. Namun, menurut sekelompok ilmuwan yang melakukan studi kompleks menggunakan banyak teknologi mutakhir, Sungai Amazon sebenarnya adalah sungai terpanjang di dunia.

Hulu sungai ini dimulai di Andes Peru dan meluas sejauh 4.225 mil (6.800 kilometer), sekitar 65 mil (105 km) lebih panjang dari Sungai Nil.

Di satu sisi, Sungai Amazon merupakan sungai terbesar berdasarkan volume. Ini memompa sekitar 55 juta galon air ke Atlantik per detik. Yang menarik adalah sungai Amazon ditinggali beberapa binatang yang cukup mengerikan, diantaranya seperti piranha, anaconda hijau, belut listrik, caiman hitam dan ikan langka seperti arapaima, yang merupakan jenis ikan air tawar terbesar yang dapat ditemui di sungai Amazon.

7. Sumber Makanan dan Bahan Pembuat Obat

Lebih dari 80% varietas makanan dunia berasal dari hutan hujan Amazon, termasuk kopi. Selain itu, lebih dari 25% obat-obatan modern mengandung bahan-bahan yang didapatkan dari Amazon, namun hanya 1% dari spesies tanaman yang teruji memiliki sifat untuk mengobati.

8. Mencakup Sembilan Negara

Hutan Amazon luasnya 6,7 juta kilometer persegi atau setara dua kali luas wilayah India. Amazon merupakan hutan tropis paling luas di dunia. Bahkan, saking luasnya hutan Amazon ini, wilayahnya mencakup hingga sembilan negara, di antaranya Brasil, Kolombia, Peru, Venezuela, Ekuador, Bolivia, Guyana, Suriname, dan Guyana Prancis.

9.Rumah Penduduk Asli Amerika

Fakta Tersembunyi Dari Hutan Amazon

Hutan Amazon merupakan rumah dari satu juta penduduk Suku Indian di Amazon, Amerika Selatan, mereka tinggal di desa dekat Sungai Amazon.

Untuk memenuhi kebutuhan hidup, mereka berburu, mencari ikan, dan bercocok tanam. Sebagai penduduk asli, mereka selalu menjaga kelestarian hutan Amazon.

Itulah beberapa fakta di hutan amazon, dari segala keindahannya yang menyimpan begitu banyak misteri yang menarik untuk dipelajari.

Dan juga terdapat hal yang mungkin melanda Bumi apabila hutan Amazon terbakar habis:

1. Hampir Setengah dari Spesies Tanaman, Hewan, dan Mikroorganisme Dunia Hancur

Hutan hujan Amazon adalah rumah bagi 10% dari spesies dunia, termasuk 40.000 spesies tanaman, 3.000 spesies ikan air tawar, lebih dari 370 jenis reptil, dan 2,5 juta spesies serangga.

Menurut banyak ahli, saat ini kita sudah kehilangan 137 spesies hewan, tanaman, dan serangga setiap hari. Angka tersebut diperkirakan bertambah hingga sekitar 50.000 spesies dalam satu tahun, yang merupakan bencana bagi keanekaragaman hayati dunia.

Jika musibah kebakaran terus terjadi pada tingkat parah seperti sekarang, maka kita bisa kehilangan hampir setengah dari spesies dunia, termasuk 118 spesies yang terancam punah.

2. Kerugian Besar pada Dunia Medis, karena 90% Penyakit Diobati dengan Bahan dari Amazon

Dunia medis modern benar-benar tergantung pada kekayaan hutan hujan Amazon. Jika hutan lenyap, maka hal serupa pun terjadi pada banyak obat yang potensial untuk menyembuhkan segala macam penyakit.

Saat ini, 121 obat resep, termasuk obat yang mengobati glaukoma, leukemia, penyakit jantung, dan malaria, berasal dari tanaman yang ditemukan di hutan hujan Amazon.

Mengingat bahwa hutan hujan Amazon adalah rumah bagi 80.000 spesies tanaman, kita bisa kehilangan semua sumber alam yang berpotensi menjadi bahan dasar obat tertentu, terlebih untuk penyakit mematikan.

3. Musim Kemarau yang Lebih Panjang dan Banjir Besar

Jika hutan hujan Amazon raib, maka curah hujan akan berkurang di sekitar kawasan hutan. Ini akan menyebabkan efek riak dan mendorong perubahan iklim lebih cepat, yang akan menghasilkan lebih banyak kekeringan, musim kemarau yang lebih panjang, dan banjir besar.

Sayangnya, hutan hujan Amazon sudah mengalami penurunan curah hujan sebesar 25% di beberapa daerah.

4. Curah Hujan Lebih Sedikit, Mengancam Pertanian, Air Bersih, dan Persediaan Makanan

Suhu yang lebih hangat, kekeringan yang panjang, dan banjir juga akan berdampak pada pertanian, perairan, dan persediaan makanan. Penurunan curah hujan akan menyebabkan peningkatan infeksi hama dan penyakit.

Lebih sedikit persediaan air berarti lebih sedikit pula sumber daya untuk menabur benih dan memelihara tumbuhan. Ini akan sangat merusak hasil pertanian, yang imbasnya akan membatasi pasokan makanan kita.

5. 80 Persen Varietas Makanan Tak Ada Lagi

Ada lebih dari 3.000 buah di hutan hujan Amazon yang dapat dimakan. Hutan ini menghasilkan 80% dari makanan dunia, termasuk alpukat, ara, jeruk, anggur, lemon, pisang, mangga, nanas, kopi, kelapa, cokelat, dan tomat.


Hutan Tertua Di Dunia

Hutan Tertua Di Dunia – Pada perkembangan manusia dan dunia, hutan makin tergerus. Pembangunan makin marak dilakukan dan menyisakan segelintir kawasan hutan si paru-paru dunia. Meskipun begitu nampaknya manusia masih berbaik hati menyisakan beberapa hutan. Merekalah hutan tertua di dunia yang masih ada hingga kini. Beberapa hutan alam dunia sangat tua sehingga hampir tidak mungkin untuk menentukan tanggal awal keberadaannya. Namun, penggunaan teknologi ilmiah modern telah memungkinkan untuk memperkirakan secara kasar berapa umur beberapa hutan alam ini.

Salah satu yang masih tersisa adalah hutan milik Indonesia di kawasan Kalimantan di mana berbatasan langsung dengan negara tetangga, Brunei.

Adapula hutan di Australia, Malaysia, Kenya, Madagaskar, Amerika Selatan, hingga Amerika Serikat. Berikut ini adalah daftar hutan tertua di dunia yang masih ada hingga kini, masih asli dan tak terlalu dijamah oleh manusia:

9. Hutan Halimun Salak

Hutan Tertua Di Dunia

Menurut halimunsalak.org, Taman Nasional Gunung Halimun Salak merupakan kawasan hutan hujan pegunungan yang tersisa dan terluas di Jawa Barat. Kawasan ini merupakan ekosistem hutan alam yang memiliki sumber plasma nutfah dan keanekaragaman tumbuhan dan satwa. Jenis pohon penting yang ada diantaranya adalah rasamala (Altingia exselsa) dan di kawasan ini masih dapat dijumpai primata langka dilindungi yaitu owa dan surili.

Hutan ini telah menjadi salah satu lokasi populer untuk trekking, seperti pengalaman seorang wisatawan yang dituangkan dalam blognya, tarakaisme. “Kegiatan hari ini, kami akan treking menyusuri hutan Taman Nasional Gunung Halimun Salak. Sebenarnya kami berharap bisa naik ke Canopy Trail, Jembatan gantung sepanjang 100 m dengan ketinggian 20-25 m. Di atas pasti pemandangannya lebih amazing. Sayang sekali Canopy Trail ditutup Karena alasan keamanan. Canopy Trail yang dibangun tahun 1998 merupakan bantuan pemerintah Jepang untuk keperluan penelitian itu menjadi terlantar…

Baiklah perjalanan diteruskan, melintasi tanah gembur, pohon pohon tinggi besar, menyeberang sungai, bertemu sumber mata air pegunungan yang segar, diselingi suara-suara burung dan suara air di sungai dibawah sana. Hutan ini begitu subur dan lebat. Anak-anak yang berjalan di depan kemudian beruntung mereka sempat melihat penampakan beberapa owa (atau lutung?) satu diantaranya mengendong bayi owa (atau lutung?)…”

8. Hutan Kayan Mentarang

Menurut Indonesia.Travel, Taman Nasional Kayan Mentarang adalah hutan primer dan sekunder terbesar, yang meliputi wilayah seluas 1.360.500 hektar. Taman ini terletak di Bulungan, Kalimantan Timur, Indonesia, dengan cuaca lembab dan suhu sekitar 16 ° C – 30 ° C. Taman Nasional ini memiliki ketiggian 200 – 2258 meter di atas permukaan laut dan memiliki sekitar 3.100 mm curah hujan per tahun.

Karena lokasi geografis, taman nasional ini diberkati dengan berbagai keanekaragaman hayati, mulai dari daerah dataran hutan hujan tropis sampai di daerah pegunungan, yang menjadi kepompong untuk berbagai jenis tumbuhan dan hewan langka.

Menariknya, masih banyak tumbuhan yang belum teridentifikasi, dan dianggap baru di Indonesia. terdapat 100 spesies mamalia (15 jenis diantaranya endemik), 8 jenis primata, lebih dari 310 jenis burung, dan 28 jenis diantaranya adalah endemik Kalimantan dan telah didaftarkan oleh ICBP (Komite Internasional untuk perlindungan burung) karena merupakan spesies yang terancam punah.

Ada sekitar 20.000 – 25.000 orang suku Dayak, yaitu Dayak Kenyah, Punan, Lun Daye, dan Lun Bawang, tinggal di sekitar taman nasional ini. Mereka hidup berdampingan dengan lingkungannya dalam referensi pengetahuan lokal dan kesederhanaan. Keunikan itu terlihat dalam cara mereka melestarikan keanekaragaman alam. Banyak jenis warisan arkeologi seperti tempat pemakaman dan peralatan batu kuno dapat ditemukan di Taman Nasional ini. Diperkirakan bahwa Taman Nasional Kayan Mentarang merupakan salah satu situs arkeologi utama di Kalimantan.

7. Pando Aspen Grove, Utah

Hutan Tertua Di Dunia

Umur: 80.000 hingga 1 juta tahun

Negara: Utah, Amerika Serikat

Hutan satu ini adalah salah satu hutan paling misterius di dunia. Memiliki sekitar 47 ribu batang pohon aspen yang memiliki warna kuning cantik selama 100 tahun ini. Para peneliti mengungkapkan bahwa sistem akar pepohonan ini semuanya terhubung.

Fakta menariknya, hutan Pando Aspen ini adalah salah satu organisme hidup terpanjang dan salah satu organisme hidup terbesar yang saat ini dianggap sekarat.

6. Kakamega Forest

Umur: 2+ juta tahun

Negara: Kenya

Hutan berukuran 17 mil persegi ini merupakan hutan hujan terbesar yang pernah membentang di seluruh khatulistiwa Afrika. Dulu dikenal sebagai hutan Guineo-Kongo. Meski jadi yang terbesar, namun saat ini kawasan hutan sangat kecil jika dibandingkan dengan masa lalu.

Hutan ini merupakan rumah bagi kerbau, gajah, primata, dan banyak lagi. Total ada 400 spesies organisme berbeda.

5. Hutan Nasional Réunion, Madagaskar

Usia: 2 hingga 2,5 Juta tahun

Negara: Dekat Madagascar (Diatur oleh Prancis)

Hutan ini dibagun di sebuah pulau yang kini dikelola oleh Prancis di lepas pantai Afrika, dekat Madagaskar.

Hutan ini konsisten untuk tidak disentuh manusia dengan luas 2,12 juta mil persegi dengan ativitas gunung berapi.

4. Hutan Hujan Amazon, Amerika Selatan

Umur: 55 juta tahun

Lokasi: Peru, Brasil, Kolombia, Ekuador, Venezuela, Bolivia, Suriname, Guyana, Prancis.

Hutan yang hits karena tak pernah terjamah manusia ini memang fantastis. Ini merupakan hutan yang tak pernah disentuh oleh industrialisme. Di hutan ini terdapat obat alami dari tumbuh-tumbuhan seperti ayahuasca, kambo, dan tanaman lain yang dianggap sebagai obat penyembuhan oleh penduduk asli di wilayah ini.

Pribumi di Amazon saat ini hidup persis seperti yang terjadi 1000 tahun lalu. Semua tak mengenal peradaban modern.

3. Taman Negara, Malaysia

Umur: 130 juta tahun

Negara: Malaysia

Ini merupakan hutan yang akan membawa Anda kembali ke periode Jurassic Cretaceous. Hutan ini masih sama sejak dulu karena tidak ada bencana alam yang membawa bencana.

2. Hutan Hujan Dataran Rendah Kalimantan, Indonesia

Umur: 130 – 140 juta tahun

Negara: Indonesia, Brunei

Ini merupakan rumah bagi 600 spesies burung yang berbeda dan 10 spesies primata. Hutan hujan Kalimantan ini menjadi semakin kecil dari waktu ke waktu karena faktor deforestasi, perubahan iklim, penambangan, dan spesies invasif.

1. Daintree Rainforest, Australia

Umur: 100 – 180 juta tahun

Negara: Australia

The Daintree adalah salah satu hutan tertua di dunia, di mana telah ada sejak zaman prasejarah. Di luar sejarah dengan penduduk asli Aborigin, Australia bahkan tidak secara resmi ditemukan oleh dunia Eropa hingga tahun 1600-an. Karena iklim wilayah ini dan apa yang kita ketahui tentang sejarah Bumi, maka, hutan ini berawal sejak sekitar 100 – 180 juta tahun.

The Daintree Rainforest adalah hutan hujan terbesar di benua Australia dan berisi lebih dari 12.000 spesies serangga saja. Termasuk  3.000 spesies tanaman yang diklasifikasikan langka atau terancam.


Hutan Bunuh Diri Misterius di Jepang

Hutan Bunuh Diri Misterius di Jepang – Ada beberapa tempat di bumi ini yang sepertinya dikutuk. Untuk alasan apa pun, lokasi berbahaya ini diresapi dengan kejahatan yang hampir dapat diraba yang merasuki lanskap dan merayap ke dalam pikiran. Di antara habitat ancaman yang ditinggalkan ini, kita dapat menemukan beberapa yang bersembunyi di antara beberapa lanskap paling indah di dunia; tempat kejahatan melingkar menunggu menerkam sementara diselimuti keindahan alam. Di kaki Mt. ikon Jepang. Fuji, tergeletak di antara beberapa pemandangan paling megah di Jepang, adalah salah satu tempat itu. Di dasar gunung yang indah ini terletak tujuan berhantu yang hancur dari jiwa-jiwa yang dikenal sebagai Aokigahara, sering disebut sebagai “Sea of Trees” dan lebih terkenal sebagai iblis yang menyerang “Suicide Forest / Hutan Bunuh Diri.”

Hutan Aokigahara terletak di kaki barat laut Mt. Fuji, yang menjulang di atas kepala dengan puncaknya yang megah. Ini adalah pemandangan yang sangat indah yang terkenal dengan pemandangan dan pemandangannya yang menakjubkan. Hutan itu sendiri sekitar 35 km persegi (14 mil persegi) di daerah dan dari kejauhan tampak seperti daerah hutan belantara yang sangat indah. Namun, penampilan bisa menipu.

Hutan Bunuh Diri Misterius di Jepang

Saat seseorang melangkah ke Aokigahara, dengan cepat menjadi jelas bahwa ada sesuatu yang salah tentang tempat itu. Hal pertama yang mungkin diperhatikan adalah kesunyian yang membingungkan di sini. Kepadatan pepohonan yang tertutup rapat menghalangi matahari dan angin, menghasilkan selimut yang gelap dan menyeramkan, yang semakin diperparah dengan tidak adanya margasatwa di daerah tersebut. Suara burung dan satwa liar lain yang orang mungkin harapkan untuk mendengar kicau dan obrolan dalam jumlah yang aneh tidak ada atau tenang, seolah-olah mereka telah menghindari tempat ini atau bersembunyi dari sesuatu. Beberapa menggambarkan kualitas suara di sini sebagai agak diredam, seolah-olah didengar melalui kerudung tebal atau dari ruangan lain. deposit sbobet

Orang mungkin juga memperhatikan bahwa kompas tidak berfungsi dengan baik di sini. Jarum mungkin tersentak dan melompat-lompat secara spasmodik, atau sebaliknya melakukan sirkuit yang lambat dan lesu di sekitar. Dikatakan bahwa ini disebabkan oleh anomali magnetik yang disebabkan oleh simpanan besi magnetik yang besar di tanah vulkanik di daerah tersebut, namun efek disorientasi hutan melampaui sekadar membuat kompas yang tidak berguna. Banyak pejalan kaki yang menjelajah ke Aokigahara, bahkan yang berpengalaman, mengklaim bahwa anehnya mudah tersesat atau bingung di tempat yang gelap dan sunyi ini. Bukanlah hal yang tidak biasa untuk mendengar cerita-cerita tentang para pendaki yang secara tak terduga berjalan-jalan dalam lingkaran, atau tidak mampu menavigasi bahkan jarak pendek dengan sukses. Efek aneh ini telah menyebabkan banyak pengunjung menanam spidol atau pita plastik agar tidak tersesat.

Seseorang mungkin juga menyadari sampah aneh dan menyeramkan berserakan di lantai hutan. Pasangan sepatu, baik untuk anak-anak dan orang dewasa, berbaris di atas lumut, kayu gelondongan. Sepaket foto yang sepenuhnya biasa, lirik lagu tertulis di amplop, terbaring terlupakan dan tak tersentuh di antara semak-semak. Sebuah boneka anak terbaring dengan mata terbelalak di atas akar pohon yang bengkok, matanya yang kosong menatap seolah-olah mencoba mengintip melalui cabang-cabang bengkok di atas yang menghapus langit. Seseorang dapat menemukan sejumlah besar pernak-pernik aneh dan barang-barang terlantar yang diselingi di antara pepohonan. Barang-barang ini tampaknya menggelegar dan tidak pada tempatnya di lantai hutan dari hutan belantara yang masih asli ini, dan hanya berfungsi untuk menambah rasa firasat yang semakin meningkat.

Sering disebut agak tidak sehat sebagai “Tempat yang sempurna untuk mati,” Aokigahara dikatakan sebagai tempat paling populer untuk bunuh diri di Jepang dan yang kedua di dunia setelah Jembatan Gerbang Emas di San Fransisco. Sejak setidaknya tahun 1950-an, hutan telah menarik semakin banyak orang yang datang ke kesunyian di sini untuk napas terakhir mereka, dengan 2003 melihat rekor jumlah 108 bunuh diri. Ini hanya mayat yang ditemukan oleh patroli bulanan dan “perburuan tubuh,” tahunan di mana polisi dan relawan menjelajahi hutan untuk mencari korban.

Dikatakan bahwa jumlah ini kemungkinan bahkan lebih tinggi karena keterpencilan beberapa wilayah di dalam hutan, banyak gua, ceruk, dan gua, dan kemampuan hutan untuk dengan cepat dan menyeluruh membusuk sisa-sisa. Beberapa jenazah para korban ini secara kebetulan ditemukan oleh pengunjung ke daerah tersebut, yang ketika mendaki melalui hutan belantara yang indah dapat terjadi di seberang pemandangan yang mengerikan dari mayat yang digantung di pohon atau kerangka dengan kaki menyembul keluar dari dedaunan lebat di lantai hutan. Sulit bagi polisi dan sukarelawan untuk menemukan semua orang mati yang tersembunyi di dalam kayu gelap ini, atau memperkirakan secara akurat berapa banyak yang telah meninggal. Satu-satunya hal yang tampaknya diketahui dengan pasti adalah bahwa setiap tahun jumlah mereka yang datang ke Aokigahara untuk mati tampaknya meningkat.

Mereka yang ingin mengakhiri hidup mereka di sini telah menjadi begitu umum sehingga penduduk setempat mengatakan bahwa mereka dapat dengan mudah melihat tiga jenis pengunjung ke hutan: pejalan kaki yang tertarik untuk melihat pemandangan Gunung Fuji yang menakjubkan, para pencari sensasi yang ingin tahu melihat sekilas mengerikan, dan mereka yang tidak berencana untuk kembali. Dalam upaya untuk mengakhiri tren yang mengkhawatirkan dari orang-orang yang datang ke Aokigahara untuk mengakhiri hidup mereka, langkah-langkah tertentu telah dilaksanakan seperti memasang tanda-tanda di seluruh wilayah yang mendesak mereka yang telah menyerah berharap untuk mempertimbangkan kembali tindakan mereka dan kembali, serta memasang kamera keamanan dan mengirimkan patroli polisi. Bahkan dengan langkah-langkah seperti itu, diperkirakan bahwa setidaknya seratus orang setahun mungkin menemui ajalnya di sini.

Menurut beberapa orang, jiwa-jiwa kesepian ini yang merenungkan bunuh diri secara misterius dan tak terelakkan tertarik ke Aokigahara oleh kekuatan gaib di dalam hutan yang memanggil mereka untuk datang. Beberapa orang yang selamat dari upaya bunuh diri di Aokigahara telah mengatakan memiliki perasaan yang samar-samar entah bagaimana dipanggil atau ditarik ke arah hutan, dan memiliki dorongan yang tidak dapat dijelaskan untuk melakukan perjalanan di sana.

Hutan Bunuh Diri Misterius di Jepangw

Aokigahara tentu bukan tanpa kejadian paranormal. Bahkan sebelum catatan disimpan pada kasus bunuh diri di dalam hutan Aokigahara, daerah tersebut telah lama tenggelam dalam kisah seram dan mitologi. Hutan redup telah lama dianggap sebagai tempat tinggal setan dan hantu yang berkeliaran di lanskap dan menakuti para pelancong. Diyakini juga bahwa tempat itu dulunya adalah tempat yang populer untuk praktik mengerikan di ubasute, sebuah kebiasaan di mana kerabat yang sakit atau lanjut usia diduga ditinggalkan di lokasi terpencil seperti gunung atau hutan terpencil dan dibiarkan mati. Dalam kasus Aokigahara, dikatakan bahwa para korban ubasate di sini menjadi hantu pembalas tanpa henti berkeliaran di pohon-pohon bengkok.

Hanya jiwa-jiwa yang putus asa dan terlupakan yang menghabiskan saat-saat terakhir mereka dalam keheningan yang gelap di bawah naungan Mt. Fuji akan tahu pasti.


Hutan bawah laut Alabama

Hutan bawah laut Alabama – Hutan Bawah Air merinci penemuan dan penjelajahan hutan cemara purba yang ditemukan di bawah laut enam puluh kaki di Teluk Meksiko, di sebelah selatan Gulf Shores, Alabama. Hutan tanggal ke zaman es lebih dari 60.000 tahun yang lalu, ketika permukaan laut sekitar 400 kaki lebih rendah dari sekarang. Hutan tampaknya merupakan peninggalan yang sepenuhnya unik dari masa lalu planet kita, satu-satunya situs yang diketahui di mana hutan zaman es di pesisir ini telah dilestarikan. Ini dianggap sebagai harta karun informasi, memberikan wawasan baru tentang segala sesuatu mulai dari iklim di wilayah tersebut hingga curah hujan tahunan, populasi serangga, dan jenis tanaman yang menghuni Pantai Teluk sebelum manusia tiba di dunia baru. Analisis ilmiah situs ini sedang berlangsung.

Para ilmuwan percaya bahwa hutan itu terkubur di bawah sedimen Teluk selama ribuan tahun, sampai gelombang raksasa yang didorong oleh Badai Ivan pada tahun 2004 membukanya. Sebelum mendarat, Ivan mengamuk di Teluk sebagai badai Kategori 5. Anginnya mendorong gelombang terbesar yang pernah diukur, yang tingginya 98 kaki ketika mereka melewati sekelompok pelampung data pemerintah jauh di lepas pantai. Pelampung-pelampung itu, yang terlihat pada gambar di atas, akhirnya terlepas dari tambatannya oleh badai. Titik-titik hijau menunjukkan jalur badai, yang melewati langsung di tempat hutan itu ditemukan.

Hutan bawah laut Alabama

Menjatuhkan 10 depa ke bawah, di bawah gelombang hijau Teluk dan kembali ke zaman prasejarah ini sama dengan semacam perjalanan waktu para pelancong. Melintasi hutan, dimungkinkan untuk melacak jalur sungai kuno, yang terlihat di atas, bahwa pernah menjelajah situs ketika itu adalah tanah kering. Tidak seperti hutan, dalam hal usia atau skala, pernah ditemukan. Beberapa pohon, mungkin 1.000 tahun, telah ditemukan di lepas pantai Inggris, dan beberapa lainnya tempat, tetapi mereka tumbuh di dunia yang kita pahami dengan baik, yang sangat mirip dengan kita dalam segala hal. agen sbobet

Pohon-pohon ini tumbuh dari dasar laut lepas Alabama jauh lebih tua sehingga mereka memberikan jendela ke masa lalu para ilmuwan masih berusaha untuk memahami. Dan ada ribuan dari mereka, bagian dari hutan dataran banjir yang luas dan berawa. Ilmuwan percaya pohon-pohon itu terkubur di bawah lapisan lumpur di zaman ketika permukaan laut tiba-tiba meningkat. Lumpur itu melindungi pohon dari pembusukan karena mereka menutupnya dari air Teluk yang kaya oksigen. Di bawah air, di mana tidak ada oksigen, tidak ada pembusukan. Akibatnya, pohon-pohon telah tertutup rapat di semacam kapsul waktu alami.

Sebagian besar Teluk adalah gurun tandus, pasir kosong dan sedikit lainnya kecuali ubur-ubur dan bintang laut. Tapi hutan berfungsi sebagai peninggalan masa lalu dan lingkungan terumbu yang hidup. Penyu dan hiu berenang melalui awan besar ikan. dari tunggul tua, dan anemon menempel pada kulit pohon. Menjelang kedatangan manusia di Amerika Utara dan piramida Mesir kuno lebih dari 50.000 tahun, pohon-pohon yang ditemukan di Hutan Bawah Laut itu berasal dari zaman es 60.000 tahun yang lalu, ketika permukaan laut ratusan kaki lebih rendah, dan Bumi jauh lebih dingin dari sekarang, dengan banyak air di planet ini terkunci di gletser. Sementara kebanyakan orang memikirkan periode dari sekitar 12.000 hingga 18.000 tahun yang lalu ketika mereka memikirkan “zaman es”, planet ini sebenarnya telah dikunjungi oleh puluhan zaman es, yang terjadi setiap 40.000 hingga 100.000 tahun.

Kristine DeLong adalah seorang ahli paleoklimatologi di Louisiana State University, ahli dalam pergolakan iklim masa lalu. Ia biasanya mempelajari formasi karang, yang dapat memberikan catatan seperti apa lautan dan atmosfer dunia seperti ribuan tahun yang lalu. artikel pertama yang mengumumkan penemuan hutan dan berkata dia ingin celah untuk menyelam di lokasi dan menganalisis pohon. Ia mengatakan pohon-pohon itu hampir pasti dari yang paling zaman es baru-baru ini, yang telah diteliti secara menyeluruh oleh para ilmuwan.  Penanggalan radio-karbon hanya dapat mencapai sekitar 50.000 tahun, dan semakin dekat Anda menjadi 50.000 tahun, semakin tidak dapat diandalkan datanya. Beberapa tes lanjutan pada sampel tambahan mengkonfirmasi bahwa pohon-pohon itu adalah apa yang dikenal sebagai “radio-karbon mati.” DeLong kemudian berpaling ke tim ahli geologi LSU yang mengumpulkan sampel inti dari dasar laut, yang dikenal sebagai vibracores.

Mesin vibracore, terlihat di sini saat dikerahkan dari kapal penelitian, meninju tabung logam berdiameter sekitar empat inci ke dasar laut. Mesin ini dapat menembus turun melalui sembilan kaki sedimen, menjebak kolom tanah ini, dan membawanya kembali ke permukaan untuk analisis. Sedimen yang terperangkap dalam tabung memberikan kronologi yang jelas tentang masa lalu, dengan lapisan pasir dan lumpur ditambahkan selama ribuan tahun. Menggunakan mesin sonar yang sangat sensitif, tim LSU dapat menemukan area dengan jumlah pohon yang besar. yang masih sepenuhnya terkubur di lapisan sedimen. Dalam beberapa kasus, pohon-pohon itu lebih dari 10 kaki. Dari vibracores, tim DeLong dapat menemukan materi dari sekitar 45.000 tahun yang lalu yang cukup baru untuk mendaftar ketika radio-karbon berkencan. letak hutan, DeLong mampu menghitung umur hutan.

Pada zaman es awal ini, ketika banyak air di Bumi terkunci di gletser, permukaan laut di sepanjang Pantai Teluk sekitar 400 kaki lebih rendah dari yang ada sekarang, dan garis pantai Teluk berada antara 30 dan 60 mil lebih jauh lepas pantai daripada modern kita pantai.Dauphin Island dan semenanjung Fort Morgan di pantai Alabama adalah gunung yang sesungguhnya pada saat itu, menjulang ratusan kaki di atas lanskap sekitarnya. Dan Mobile Bay adalah sebuah lembah, dengan sungai mengalir melalui tengah. Di berbagai titik di kejauhan masa lalu, sungai-sungai yang sekarang mengalir ke Mobile-Tensaw Delta mengalir ke selatan sampai mereka menabrak Sungai Mississippi, yang pada zaman kuno ini berbelok tajam ke timur di Louisiana dan mengalir di sepanjang pantai Mississippi dan Alabama menuju Florida Panhandle sebelum masuk Teluk Mobile Bay adalah sebuah lembah berhutan pada waktu itu, dengan sungai mengalir melewatinya.

Hutan bawah laut Alabama1

Di zona yang sekarang tergenang antara garis pantai modern dan garis pantai kuno yang lebih jauh tempat Hutan Bawah Air berada. Para ilmuwan percaya bagian hutan ini jauh dari garis pantai Teluk pada saat itu, karena pohon cemara tidak dapat mentolerir paparan garam. Menariknya, analisis jenis serbuk sari yang ditemukan di LSU vibracores, yang terlihat di atas, memberikan petunjuk menarik tentang bagaimana hutan cypress botak menangani perubahan-perubahan ini di permukaan laut dan cuaca yang lebih dingin. Faktanya, catatan serbuk sari menunjukkan bahwa Hutan Bawah Air lebih seperti hutan pantai yang akan Anda temukan hari ini di North Carolina, tempat musim dingin jauh lebih dingin daripada di Gulf Coast.

Andy Reese, seorang ahli polinologi di University of Southern Mississippi, mengkhususkan diri dalam merekonstruksi lingkungan masa lalu dengan melihat serbuk sari yang ditinggalkan oleh berbagai spesies tanaman. Dia menganalisis bagian terdalam dari vibracores yang dikumpulkan oleh LSU.  Pohon tertua di antara sampel berumur sekitar 500 tahun. Dengan kata lain, beberapa pohon kuno ini, yang tumbuh di hutan ribuan tahun sebelum manusia datang.


Hutan Terbesar di Eropa

Hutan Terbesar di Eropa – Ada banyak hutan yang indah di dunia, dan secara kolektif mereka mencakup sekitar sepertiga dari total luas Bumi. Hutan-hutan ini menyediakan oksigen yang kita butuhkan untuk bernafas dan juga menyerap karbon, yang mengacaukan katalis perubahan iklim. Hutan juga melindungi persediaan air dunia kita: Ketika menghilang, kita pasti mendapat gurun. Terlepas dari kesamaan ini, hutan terbesar di dunia sangat beragam. Masing-masing menawarkan kombinasi unik dari pohon dan tumbuhan bawah. Masing-masing adalah rumah bagi beragam hewan, jamur, lumut, serangga, dan manusia.

Hutan yang luar biasa ini menghasilkan segala macam makanan untuk kita makan, dan menyediakan obat-obatan yang telah menyembuhkan manusia selama berabad-abad. Dengan kata lain, hutan benar-benar keren, itulah sebabnya banyak dari kita ingin menjelajahinya saat kita melakukan perjalanan keliling dunia. Inilah adalah hutan terbesar yang ada di Eropa, yang masing-masing layak mendapat tempat di daftar perjalanan dunia pencinta alam!

Hutan Terbesar di Eropa

BIALOWIEZA PRIMEVAL FOREST

Bialowieza Forest adalah Situs Warisan Dunia UNESCO yang mengangkangi Belarus dan Polandia dan mengklaim sekitar 1.191 mil persegi tanah, dengan situs resmi menempati sekitar setengah dari wilayah itu. Ini mendapatkan pembedaan UNESCO untuk menjadi contoh langka dari hutan pertumbuhan tua yang pernah membentang di Eropa, serta koridor satwa liar yang vital. agent sbo

Dari segi binatang, hutan yang indah ini adalah rumah bagi tiga kelompok Serigala, Bison, Babi Hutan, dan berbagai spesies burung langka. Beberapa pohon, termasuk pohon ek, abu, pohon cemara, dll, berumur lebih dari 600 tahun. Sumber kebanggaan sejati, terutama untuk Polandia, hutan ini telah dilindungi sejak 1400-an. Itu pernah dinyatakan sebagai tempat berburu kerajaan. Selama era Soviet, itu digunakan sebagai tempat peristirahatan bagi para elit. Namun, menjaganya agar tetap terlindungi bukan tanpa tantangan. Proyek Lukoil (diprakarsai oleh perusahaan minyak Rusia) serta kayu dan pembangunan / ekspansi semuanya mengancamnya dalam beberapa tahun terakhir.

TIAGA BIOME / BOREAL FOREST

Taiga adalah nama Rusia yang digunakan secara global untuk hutan terbesar di dunia. Tiaga Biome adalah sabuk hutan konifer yang hampir terus menerus yang membentang melalui ujung utara Eropa, Asia, dan Amerika Utara. Selain yang terbesar, ia juga merupakan hutan terpanjang di dunia yang mencakup lebih dari 10% planet ini. Selain lautan, Tiaga terdiri dari bioma terbesar di dunia. Di sini, musim dinginnya panjang dan brutal, sedangkan musim yang lebih hangat hanya memiliki maksimum 100 hari tanpa embun beku. Pohon cemara seperti cemara, cemara, dan pinus mendominasi pemandangan yang relatif tidak tersentuh. Meskipun hutan hujan dunia tampaknya memiliki lebih banyak keanekaragaman hayati, Taiga juga menawarkan sejumlah satwa liar yang mengesankan. Mamalia besar seperti Beruang, Rusa, dan Moose merajalela di seluruh hutan ini, seperti juga predator yang lebih kecil seperti Wolverine, Minks, dan Pine Martins. Mungkin yang paling penting, hutan boreal di ujung utara ini tetap benar-benar liar. Dan menjaga hutan belantara yang masih asli ini mungkin akan terbukti vital bagi kita umat manusia untuk memiliki harapan akan planet yang sehat di masa depan.

THE BLACK FOREST

The Black Forest (German Schwarzwald) adalah pegunungan berhutan di Baden-Württemberg, Jerman barat daya. Berbatasan dengan lembah Rhine di barat dan selatan. Puncak tertinggi adalah Feldberg dengan ketinggian 1.493 meter (4.898 kaki). Nama Black Forest berasal dari warna gelap umum dari banyak pohon pinus yang tumbuh di wilayah ini. Gerbang Hutan Hitam berasal dari wilayah ini. Secara geologis, Hutan Hitam terdiri dari penutup batu pasir di atas inti gneiss. Selama zaman es terakhir, glasiasi Würm, Hutan Hitam ditutupi oleh gletser; beberapa cirques seperti Mummelsee adalah sisa-sisa periode ini. Sungai yang berasal dari Hutan Hitam termasuk Danube, Enz, Kinzig (Baden-Württemberg), Murg, Neckar, dan Rench. Black Forest adalah bagian dari pembagian benua antara DAS Samudera Atlantik (dikeringkan oleh Rhine) dan DAS Laut Hitam (dikeringkan oleh Danube).

Secara administratif, Hutan Hitam milik negara-negara berikut; di utara: Enzkreis, Pforzheim, Rastatt, dan Calw; di tengah: Freudenstadt, Ortenaukreis, dan Rottweil; di selatan: Emmendingen, Schwarzwald-Baar, Breisgau-Hochschwarzwald, Lörrach, dan Waldshut. Hutan sebagian besar terdiri dari pohon cemara; industri utamanya adalah pariwisata. Dialek yang diucapkan adalah Alemannic dan Swabian.

Hutan ini telah mengalami kerusakan serius akibat hujan asam dan hanya sebagian kecil dari ukuran sebelumnya; Namun, badai Lothar merobohkan ratusan hektar puncak gunung pada tahun 1999, meninggalkan beberapa puncak tinggi dan bukit-bukit indah telanjang, dengan hanya semak pertumbuhan primer dan pohon-pohon cemara muda.Di sinilah jam kukuk berasal, dan juga banyak dongeng tentang penyihir dan manusia serigala. Hutan berbatasan dengan Perancis dan Swiss, dan merupakan bagian dari pembagian benua, dengan aliran air mengalir ke Atlantik dan Laut Hitam. Dalam hal gunung, pepohonan, sungai, dan danau, tidak ada hutan yang lebih banyak dari ini. Itu juga sarat dengan kebun anggur, istana, dan desa.

VIRGIN KOMI FORESTS

Hutan Virgin Komi – hutan perawan terbesar di Eropa – terletak di Pegunungan Ural Rusia, membentang sekitar 12.500 mil persegi. Virgin Komi terdiri dari dua wilayah hutan belantara Rusia, Cagar Alam Pechora-Ilych dan Taman Nasional Yugyd Va, dan dilindungi sebagai harta UNSECO pada tahun 1995. Mereka adalah situs alami pertama di Rusia yang pernah mendapatkan kehormatan. Pada kenyataannya, Hutan Perawan Komi adalah bagian dari Taiga, sistem hutan yang jauh lebih besar yang muncul sebelumnya dalam daftar ini. Tetapi, karena penetapan PBB mereka sebagai situs pembedaan, mereka menjamin tempat mereka sendiri dalam daftar hutan terbesar di dunia.

Hutan Terbesar di Eropa1

Hutan terutama merupakan kombinasi pohon cemara Siberia, cemara, dan larch, di mana Roind Reindeer, Sables, dan Mink berkeliaran. Sayangnya, hutan semakin terancam dalam beberapa tahun terakhir oleh pembalakan liar dan penambangan emas. Hutan Perawan Komi mencakup 3,28 juta ha tundra dan tundra gunung di Ural, serta salah satu area yang paling luas dari hutan boreal perawan yang tersisa di Eropa. Area runjung, aspen, birch, rawa gambut, sungai, dan danau alami yang luas ini telah dipantau dan dipelajari selama lebih dari 50 tahun. Ini memberikan bukti berharga dari proses alami yang mempengaruhi keanekaragaman hayati di taiga.

Area yang ditunjuk terdiri dari Cagar Alam Pechoro Ilychsky, Taman Nasional Yugyd-Va dan zona penyangga. Nominasi serial ini mencakup puluhan kawasan lindung. Spesies pohon yang dominan termasuk pohon cemara Siberia, cemara Siberia dan larber Siberia. Beruang coklat, rusa, serigala, berang-berang, berang-berang, sable, wolverine dan lynx adalah mamalia yang dapat ditemui di sini. Daerah ini terletak di Republik Komi, salah satu mata pelajaran Federasi Rusia. Itu terletak di sebelah barat pegunungan Ural, di timur laut Dataran Eropa Timur.


Manfaat Rainforest

Manfaat Rainforest – Ketika masih pagi dan seberkas cahaya menembus melalui pepohonan yang rimbun. Seekor burung mulai bernyanyi, dan seekor kupu-kupu yang berwarna cerah beterbangan di udara yang hangat. Seekor sloth perlahan membuka matanya, dan jaguar mencari-cari tanah untuk makan berikutnya. Hari lain dimulai di hutan hujan yang rimbun dan hangat. Tempat-tempat yang luar biasa ini hanya mencakup 6% dari permukaan bumi tetapi mereka mengandung lebih dari 1/2 spesies tanaman dan hewan di dunia. Rainforest dapat digambarkan sebagai hutan yang tinggi dan lebat. Alasannya disebut hutan “hujan” adalah karena tingginya curah hujan per tahun. Iklim hutan hujan sangat panas dan lembab sehingga hewan dan tumbuhan yang ada di sana harus belajar beradaptasi dengan iklim ini.

Bioma hutan hujan didefinisikan oleh empat karakteristik yang berbeda: suhu tahunan rata-rata tinggi, curah hujan tahunan tinggi, tanah bergizi buruk, dan tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi. Bagaimana mungkin ekosistem dengan tanah yang miskin nutrisi dapat memiliki beragam serangga, hewan, dan tanaman? Bagaimanapun, kehidupan tanaman yang berlimpah di hutan hujan Amazon bertanggung jawab atas 20 persen oksigen bumi.

Manfaat Rainforest

Lokasi

Hutan hujan tropis, secara mengejutkan, terletak di “daerah tropis”. Ini terletak di antara Tropic of Capricorn dan Tropic of Cancer, di mana sinar matahari mencapai sudut hampir 90 derajat. Tingkat sinar matahari yang konsisten memungkinkan tanaman untuk tumbuh subur di bioma ini. Lokasi utama hutan hujan tropis adalah Amerika Tengah dan Selatan, Afrika Tengah, dan Asia Selatan dan Tenggara. Sebagian kecil Australia Utara juga ditutupi oleh hutan hujan. daftar sbobet88

Iklim

Karena hutan hujan tropis terletak dekat khatulistiwa, mereka tetap pada suhu tinggi secara konsisten sepanjang tahun. Rata-rata, hari-hari biasa di hutan hujan adalah sekitar 85 derajat Fahrenheit. Di sebagian besar hutan hujan, hanya ada perbedaan sembilan derajat antara suhu “musim panas” dan “musim dingin”. Tingginya tingkat kelembaban di hutan hujan dapat membuat suhu terasa lebih panas.

Istilah “hutan hujan” menyiratkan bahwa bioma khusus ini menerima curah hujan yang signifikan setiap tahun. Jumlah rata-rata curah hujan bervariasi antara lokasi dan tahun, tetapi hutan hujan di Amerika Selatan biasanya mendapatkan antara 80 dan 120 inci curah hujan setahun.

Meskipun sebagian besar orang menggambarkan hutan hujan terus-menerus basah, beberapa lokasi mengalami musim kemarau. Meski begitu, tingkat kelembaban tetap tinggi: kelembaban sekitar 88 persen di musim hujan dan 77 persen di musim kemarau. Bahkan selama mantra “kering” pendek, tanah dan dedaunan tidak pernah benar-benar kering. Hutan hujan yang terletak dekat dengan garis khatulistiwa hampir tidak memiliki mantra kering, tetapi yang lebih jauh cenderung memiliki curah hujan yang sedikit lebih sedikit. Deforestasi dapat meminimalkan jumlah curah hujan yang diterima hutan hujan pada tahun tertentu. Di hutan hujan Afrika, deforestasi dapat mengurangi curah hujan hingga 50 persen. Hutan hujan besar dan tingkat kelembapannya berkontribusi pada pembentukan awan hujan dan dapat menghasilkan hingga 75 persen hujan mereka sendiri.

Keanekaragaman hayati

Hutan hujan membentuk kurang dari enam persen dari daratan dunia, namun mengandung hingga 50 persen spesies berbasis darat di Bumi. Di hutan hujan tropis Kalimantan saja, lebih dari 15.000 spesies tanaman telah didokumentasikan termasuk lebih dari 2.500 spesies anggrek. Meskipun semua hutan hujan memiliki karakteristik yang sama, banyak spesies tanaman atau hewan hanya dapat ditemukan di satu lokasi.

Karena keragaman kehidupan yang kaya di hutan hujan, orang akan secara otomatis menganggap bahwa tanahnya sangat kaya akan nutrisi. Namun, curah hujan yang tinggi berarti bahwa tanah tidak mendapat kesempatan untuk menyimpan nutrisi dalam waktu lama. Hujan deras menyapu material organik dari tanah, menyebabkan material ini tersapu sebelum sepenuhnya membusuk dan melepaskan semua nutrisi. Nutrisi yang dilepaskan ke tanah dengan cepat diserap oleh tanaman di sekitarnya. Hutan hujan terdiri dari empat lapisan yang berbeda. Lapisan atas dikenal sebagai lapisan muncul, terdiri dari pohon-pohon tinggi yang naik di atas segalanya. Lapisan kedua adalah kanopi, di mana semua daun dan cabang saling terkait. Mayoritas hewan di hutan hujan hidup di lapisan kedua ini. Lapisan berikutnya dikenal sebagai lapisan bawah, yang tidak mendapatkan banyak cahaya. Lapisan terakhir adalah lantai hutan, yang hanya merupakan rumah bagi beberapa tanaman yang tidak memerlukan banyak sinar matahari.

Spesies Tumbuhan

Sebagian besar tanaman dan hewan yang tumbuh subur di hutan hujan tropis saling bergantung satu sama lain untuk bertahan hidup; hutan hujan adalah rumah bagi berbagai hubungan simbiosis yang indah. Banyak tanaman mengandalkan hewan sebagai penyerbuk, sementara hewan mengandalkan tanaman untuk makanan. Misalnya, tanaman yang dikenal sebagai epifit tumbuh di pohon kanopi namun tidak menguras nutrisi pohon-pohon ini. Mereka hanya menggunakan pohon inang ini untuk dukungan dan akses yang lebih baik ke sinar matahari. Alih-alih mengandalkan tanah untuk nutrisi, epifit mengumpulkan nutrisi dari udara di sekitarnya. Jenis tanaman lain yang umum di hutan hujan dikenal sebagai liana, yang merupakan pohon anggur kayu yang dimulai di lantai hutan dan membuat jalan menuju sinar matahari dengan menempel pada pohon kanopi. Jenis tanaman lain, hemiepiphyte, dimulai di kanopi dan menumbuhkan akar yang akhirnya mencapai dasar hutan.

Spesies binatang

Sekitar setengah dari hewan dunia hidup di hutan hujan. Kupu-kupu morfo biru yang menakjubkan hidup di hutan hujan tropis Amerika Selatan, bersama dengan kelelawar vampir, dan anaconda. Hutan hujan Asia yang beragam menjadi rumah bagi orangutan, harimau Bengal, dan monyet belalai. Simpanse, gorila, dan gajah menyebut hutan hujan Afrika sebagai rumah. Kasuari tumbuh subur di Hutan Hujan Daintree Australia dan disebut sebagai “burung paling berbahaya di dunia.” Meski berbahaya, burung-burung ini indah dan hampir menyerupai dinosaurus lebih dari burung. Banyak hewan yang hidup di hutan hujan bergantung pada ekosistem unik ini dan tidak dapat bertahan hidup di tempat lain.

Manfaat Rainforest1

Manfaat Hutan Hujan

Hutan hujan kadang-kadang disebut sebagai “paru-paru planet ini.” Mereka membantu menyerap karbon dioksida dan menghasilkan oksigen, menstabilkan iklim, menyediakan rumah bagi tanaman dan hewan, dan merupakan sumber sejumlah besar tanaman obat. Faktanya, sekitar 25 persen dari semua obat-obatan alami telah ditemukan di hutan hujan, dan sekitar 70 persen tanaman yang digunakan dalam pengobatan kanker oleh Institut Kanker Nasional A. Endemis untuk hutan hujan. Mempertimbangkan sejumlah besar tanaman yang menyebut hutan hujan bioma sebagai rumah mereka, kemungkinan ada ribuan tanaman obat lain yang belum ditemukan atau dipelajari. Dengan menipisnya hutan hujan di seluruh dunia, spesies yang bermanfaat dapat punah sebelum mereka bahkan dapat ditemukan.

Sifat penyembuhan hutan hujan tidak terbatas pada obat-obatan alami. Hanya dengan berjalan-jalan melalui lingkungan yang luar biasa ini dapat membuat Anda terpapar pada berbagai terpene menguntungkan yang dapat bermanfaat bagi kesehatan mental dan fisik Anda. Jika Anda dapat mengunjungi hutan hujan ini secara langsung, Anda siap untuk perawatan yang luar biasa, sekali seumur hidup.


Hutan bagi Kehidupan Manusia

Hutan bagi Kehidupan Manusia – Kita bergantung pada hutan untuk kelangsungan hidup kita, dari udara yang kita hirup ke kayu yang kita gunakan. Selain menyediakan habitat bagi hewan dan mata pencaharian bagi manusia, hutan juga menawarkan perlindungan daerah aliran sungai, mencegah erosi tanah dan mengurangi perubahan iklim. Pohon, hutan, dan tanaman adalah bagian penting dari membuat kehidupan manusia menjadi mungkin dan nyaman. Jika Anda mencari cara untuk secara instan meningkatkan suasana hati Anda, mendorong relaksasi, atau bahkan memulai gaya hidup sehat berdasarkan olahraga yang lebih baik, jangan meremehkan dukungan yang tersedia dari kerajaan hutan.

Pohon Memberi Kehidupan

Kehidupan manusia saling berhubungan dengan tanaman di lingkungannya pada tingkat yang dapat melampaui kesadaran. Penelitian telah menunjukkan bahwa bahkan kehadiran pohon dan tanaman di lingkungan dapat memiliki efek meresap pada suasana hati dan kesehatan. Nenek moyang kita dulu adalah primata penghuni hutan dan penghormatan terhadap pohon dan hutan hadir di semua peradaban yang bertahan hingga hari ini. Pohon sering diidentifikasi sebagai mata air kehidupan, simbol kehidupan atau bahkan bentuk kehidupan yang menghubungkan tanah orang hidup dan orang mati. Budaya yang mengelilingi hutan dunia menarik dan misterius.

Hutan bagi Kehidupan Manusia

Lebih dari 2 miliar orang bergantung pada hutan

Hutan memberi kita perlindungan, mata pencaharian, air, pangan, dan keamanan bahan bakar. Semua kegiatan ini secara langsung atau tidak langsung melibatkan hutan. Beberapa mudah untuk diketahui – buah-buahan, kertas dan kayu dari pohon, dan sebagainya. Lainnya kurang jelas, seperti produk sampingan yang masuk ke barang sehari-hari seperti obat-obatan, kosmetik dan deterjen. Habitat untuk keanekaragaman hayati dan mata pencaharian bagi manusia. sbobet88

Melihat hal itu di luar perspektif kita yang sempit, manusia – belum lagi perkotaan – hutan menyediakan habitat bagi beragam spesies hewan. Mereka adalah rumah bagi 80% keanekaragaman hayati terestrial dunia, dan mereka juga membentuk sumber mata pencaharian bagi banyak pemukiman manusia yang berbeda, termasuk 60 juta penduduk asli.

Hutan Membiarkan Udara Tidak Terkontaminasi

Semua orang menghargai pernapasan dan peran pohon dan hutan dalam keajaiban alam ini tidak dapat diabaikan, setidaknya tidak untuk waktu yang lama. Melalui proses fotosintesis, pohon mengubah sinar matahari menjadi makanan tanaman gula dan melepaskan oksigen dalam proses tersebut. Satu pohon berdaun tunggal menghasilkan semua oksigen yang 10 orang akan bernafas dalam setahun. Pohon juga dapat ditanam di lokasi tertentu untuk mengurangi jumlah kebisingan yang ditransmisikan dari jalan raya, pabrik, dan halaman konstruksi yang sibuk. Sederetan pohon seperti ini juga bisa ditanam untuk membentuk windbreaker. Terlindungi dari angin kencang, nutrisi penting dalam tanah tidak tertiup angin, dan habitat manusia juga tetap aman dari hawa dingin dan lebih hemat energi.

Hutan Melindungi Siklus Tanah dan Air

Hutan perkasa memiliki kapasitas untuk menyerap, merangkum, atau bahkan mengubah racun di tanah dan bahkan dapat menyerap banyak racun dan polutan yang disebabkan oleh pembangunan pertanian intensif. Fungsi penting ini memurnikan tanah, selain membersihkan air sebelum dialirkan ke permukaan air bawah tanah atau danau dan sungai terdekat. Cabang-cabang pohon memecah kekuatan hujan yang turun dan memberikan kelembapan ke lantai hutan, memungkinkan berbagai kehidupan yang sulit ada. Akar pohon mengikat tanah bersama yang mencegah air membasuh tanah. Hutan belantara dan hutan hujan menyerap air seperti spons dan melepaskannya perlahan. Ini membuat banyak bentuk kehidupan hidup dan tumbuh di musim kemarau yang keras.

Pohon Menyediakan Lingkungan Yang teduh dan Sejuk

Cabang-cabang dan daun-daun pohon memberikan naungan penting dari panasnya matahari. Ditanam di sekitar rumah, pohon dapat menjaga pendingin interior di musim panas dan lebih hangat di musim dingin, meningkatkan efisiensi energi Anda hanya dengan yang ada. Pohon juga mendinginkan lingkungan terdekat mereka melalui emisi metabolit sekunder khusus. Suhu yang lebih dingin di dalam hutan meningkatkan kehidupan dalam beberapa cara. Air dijaga agar tidak menguap terlalu cepat, karbon cenderung tidak berubah menjadi karbon dioksida, dan ekosistem dari semua jenis didukung dan dilindungi dari unsur-unsur kasar sabana atau padang rumput. Ini sangat penting dalam meningkatkan kualitas hidup di kota besar. Kota-kota tanpa pohon yang cukup dapat mulai membentuk “zona panas” atau “pulau panas”. Pengenalan pohon-pohon yang berlokasi strategis di kota dapat mengurangi suhu di daerah tersebut sebanyak 2 ° – 8 ° C pada hari yang hangat.

Pohon Memainkan Peran Penting dalam Siklus Karbon

Selama ribuan tahun, iklim menjadi lebih hangat dan dingin tergantung pada berbagai kejadian alami. Tetapi sejak awal Revolusi Industri, perubahan iklim telah dipengaruhi secara besar-besaran oleh perusakan hutan dan penggunaan bahan bakar fosil secara ekstensif. Karbon, yang dilepaskan ke atmosfer sebagai karbon dioksida (CO2), adalah gas rumah kaca dan dapat berkontribusi pada meningkatnya suhu iklim. Hutan melakukan pertukaran kimia penting, menarik CO2 dari udara dan menggantinya dengan oksigen. Molekul karbon membentuk bagian penting dari struktur tanaman dan dapat tetap “terasing” di tanaman hutan, sehingga berkontribusi terhadap regulasi iklim.

Pohon Memberikan Manfaat Obat dan Kesehatan

Kesehatan yang baik tidak akan mungkin terjadi tanpa dukungan besar yang diterima manusia dari pohon dan hutan. Bukti yang tercatat paling awal dari tanaman yang digunakan untuk alasan pengobatan terlihat dalam tablet tanah liat dari bangsa Sumeria kuno di mana opium disebut sebagai resep herbal. Sejak itu, banyak zat farmakologis telah ditemukan dari sumber tanaman. Kina, opium, digoksin, digitalis, dan aspirin adalah obat penting yang berasal dari tanaman dan pohon yang telah menyelamatkan banyak nyawa manusia. Ini adalah pemilihan phytochemical atau metabolit sekunder yang dihasilkan oleh berbagai varietas tanaman atau pohon yang memberikan nilai pengobatan dan banyak sifat yang lebih bermanfaat.

Hutan bagi Kehidupan Manusias

Pohon Memberi Dukungan untuk Tubuh dan Jiwa

Pohon tidak hanya mengubah energi matahari menjadi bola warna-warni kebaikan buah yang sesuai dengan setiap selera, tetapi memiliki kualitas bawaan yang membuatnya menarik dan diinginkan pada banyak tingkatan. Ada ribuan pohon di hutan, tetapi Anda tidak akan pernah menemukan dua pohon yang persis sama dalam segala hal. Ketika musim berubah, pohon yang sama dapat melihat transformasi dramatis dalam penampilannya sendiri. Pohon dapat menenangkan pikiran dan tubuh dengan memengaruhi setiap indra dan bahkan alam bawah sadar dengan daya tarik indera yang lembut. Di kota-kota di mana ada lebih banyak pohon dan taman, penduduk lokal merasa lebih baik tentang mendapatkan udara segar, berolahraga, dan bahkan bertemu dengan tetangga. Pohon secara alami menciptakan suasana kedamaian dan relaksasi. Wilayah tanah yang tidak memiliki pohon atau tanaman mengirimkan sinyal bahaya ke otak.

Terapi hutan adalah dukungan luar biasa bagi kesehatan dan cara yang bagus untuk menyeimbangkan aspek-aspek kehidupan modern yang tidak sehat. Tetapi, hanya karena Anda tidak benar-benar tinggal di dekat hutan, bukan berarti Anda harus kehilangan manfaat yang dapat diberikan pohon untuk hidup Anda.


Kebakaran Hutan Di Indonesia

Kebakaran Hutan Di Indonesia – Kebakaran hebat yang membakar lebih dari 9,7 juta ha di Indonesia pada tahun 1997/98 terjadi pada tahun El Nino. Sebagian besar dampak kebakaran dapat dihindari jika ada sistem manajemen kebakaran yang tepat dan kebijakan yang berkaitan dengan kebakaran dan penggunaan lahan sesuai untuk menghadapi situasi tersebut. Kebakaran berdampak pada sebagian besar penduduk Indonesia yang menyebabkan kesulitan ekonomi dan gangguan perdagangan dan masalah kesehatan jangka pendek dan panjang. Asap dan kabut yang ditimbulkan oleh kebakaran juga menyebabkan gangguan dan kerugian ekonomi bagi banyak negara tetangga, menyebabkan ketegangan diplomatik.

Sebagian besar kabut dihasilkan oleh pembakaran gambut yang tidak hanya menghasilkan 17 kali lebih banyak asap daripada hutan, tetapi karena bahan bakar fosil menyumbang lebih dari 700 ton karbon dioksida dalam emisi berbahaya selama periode delapan bulan. Bab ini memberikan penilaian terhadap situasi kebakaran pada tahun 1997/98 dan beberapa rekomendasi kebijakan teknis dan kelembagaan untuk mengurangi risiko kebakaran sebelum dan selama peristiwa El Nino berikutnya yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2001.

Kebakaran Hutan Di Indonesia

Kebakaran hutan besar-besaran terjadi di Indonesia pada tahun 2015, membakar setidaknya dua juta hektar dan menewaskan 19 orang. Itu juga mengakibatkan sekitar 500.000 kasus infeksi saluran pernapasan. Harganya setidaknya US $ 47 miliar dan mencemari negara-negara tetangga seperti Singapura dan Malaysia. Program restorasi sepertinya merupakan rencana sempurna untuk mencegah kebakaran hutan. Ini berfokus pada bagaimana membanjiri lahan gambut, menanam pohon endemik dan memberikan mata pencaharian alternatif – yang dikenal sebagai 3R (rewetting, revegetasi, dan revitalisasi). sbobetasia

Namun demikian, kebakaran gambut masih terjadi di Indonesia, ironisnya provinsi ini sangat didominasi oleh lahan gambut di Sumatera dan Kalimantan. Api dimulai sejak Januari dan terbakar hingga Oktober atau November, membakar hampir 900.000 hektar, mencemari udara dengan kabut tebal dan akhirnya membahayakan kesehatan manusia. Penelitian di pulau Sumatra dan Kalimantan, antara tahun 2018 dan 2019, mengungkapkan penolakan oleh masyarakat lokal terhadap program restorasi pemerintah adalah alasan utama hutan terus menyala. Wabah asap di Asia Tenggara tahun lalu mungkin telah menyebabkan lebih dari 100.000 kematian prematur, menurut sebuah studi baru yang memicu seruan untuk tindakan untuk mengatasi “kabut asap”.

Para peneliti dari universitas Harvard dan Columbia di AS memperkirakan ada lebih dari 90.000 kematian dini di Indonesia di daerah yang paling dekat dengan kebakaran yang disebabkan oleh kabut asap, dan beberapa ribu lainnya di negara tetangga Singapura dan Malaysia.

Kebakaran hutan di Indonesia menempatkan jutaan anak dalam bahaya

Kebakaran hutan Indonesia menempatkan hampir 10 juta anak dalam bahaya karena polusi udara, PBB telah memperingatkan. Kebakaran telah memuntahkan kabut beracun di Asia Tenggara dalam beberapa pekan terakhir, menutup sekolah dan bandara, dengan orang-orang bergegas membeli masker wajah dan mencari perawatan medis untuk penyakit pernapasan. Jakarta telah mengerahkan puluhan ribu personel dan pesawat pembom air untuk mengatasi api tebang-dan-bakar yang ditetapkan untuk membersihkan lahan pertanian. Kebakaran adalah masalah tahunan tetapi tahun ini adalah yang terburuk sejak 2015 karena cuaca kering.

Hampir 10 juta orang di bawah 18 tahun – seperempat dari mereka di bawah lima tahun – tinggal di daerah yang paling parah terkena dampak kebakaran di pulau Sumatra Indonesia dan bagian negara itu dari pulau Kalimantan, kata badan anak-anak PBB, Unicef. Anak-anak kecil sangat rentan karena sistem kekebalan yang tidak berkembang sementara bayi yang lahir dari ibu yang terpapar polusi selama kehamilan mungkin memiliki masalah seperti berat badan lahir rendah, kata badan tersebut.

“Kualitas udara yang buruk adalah tantangan yang berat dan terus berkembang bagi Indonesia,” kata Debora Comini dari Unicef. “Setiap tahun, jutaan anak menghirup udara beracun yang mengancam kesehatan mereka dan menyebabkan mereka bolos sekolah – mengakibatkan kerusakan fisik dan kognitif seumur hidup.” Ribuan sekolah telah ditutup di seluruh Indonesia karena kualitas udara yang buruk, dengan jutaan anak-anak hilang kelas. Gambar-gambar yang beredar di media sosial menunjukkan langit memerah darah di atas provinsi Jambi yang terpukul parah, di Sumatra, di tengah hari karena kabut asap. Sekolah-sekolah terpaksa ditutup di seluruh Malaysia pekan lalu karena kabut asap dari tetangganya menutupi langit, sementara Singapura juga diselimuti kabut asap selama balapan motor Formula Satu akhir pekan. Kualitas udara meningkat di Malaysia pada hari Selasa dan berada pada level “sedang” pada indeks resmi di sebagian besar tempat dengan langit tampak sangat jelas, sementara kabut diangkat dari Singapura.

Sebuah pusat peramalan regional mengatakan jumlah “hotspot” – daerah dengan panas yang sangat kuat yang terdeteksi oleh satelit yang mengindikasikan kemungkinan kebakaran – telah turun tajam di Sumatra. Kebakaran di pulau itu biasanya dituding sebagai penyebab kabut asap di Malaysia dan Singapura. Ada serangkaian wabah api liar di seluruh dunia, dari Amazon ke Australia, dan para ilmuwan semakin khawatir tentang dampaknya terhadap pemanasan global.

Kebakaran tahunan, disalahkan pada metode tebang-dan-bakar dari pembukaan hutan yang dilakukan oleh industri kelapa sawit, adalah yang terburuk sejak 2015, berkat cuaca kering yang tidak biasa dan kondisi El Nino. “Polusi udara juga memengaruhi bayi bahkan sebelum mereka lahir, menyebabkan penurunan berat badan atau kelahiran prematur. Anak-anak miskin terkena dampak secara tidak proporsional karena mereka tidak dapat meninggalkan daerah yang terkena dampak, mencari perawatan untuk penyakit yang disebabkan oleh kabut asap, atau membeli pembersih udara ” Marianne Clark-Hattingh, perwakilan UNICEF di Malaysia

Paparan anak-anak terhadap polusi udara merusak kesehatan mereka dalam berbagai cara, sementara perawatan dan kehilangan hari di sekolah dikenakan biaya yang berdampak pada produktivitas, Marianne Clark-Hattingh, perwakilan UNICEF di Malaysia. Dia mengatakan kabut asap dapat merusak perkembangan kognitif pada anak-anak dan menyebabkan penurunan berat badan saat lahir atau kelahiran prematur. Pada bulan September, di seluruh Malaysia, hampir 2.500 sekolah ditutup, mempengaruhi setidaknya 1,7 juta siswa ketika indeks kualitas udara memburuk ke tingkat “tidak sehat” (101-200) atau “sangat tidak sehat” (201-300) pada Indeks Polutan Udara. Helena Varkkey, dosen senior dalam Studi Internasional dan Strategis, Universitas Malaya, mengatakan situasi ini menuntut lebih banyak penelitian dan pendanaan lebih banyak untuk retrofit dan memperlengkapi sekolah-sekolah perkotaan dan pedesaan melawan kabut asap.

Kebakaran Hutan Di Indonesia1

Dengan Indonesia dan Malaysia saling menyalahkan atas kabut asap, negara-negara lain di Asia Tenggara mulai merasakan dampaknya akibat angin tenggara, termasuk Thailand, Kuala Lumpur, Singapura, dan Filipina. Varkkey percaya bahwa solusi jangka panjang diperlukan untuk mencapai wilayah bebas kabut asap. Ini termasuk moratorium permanen konversi hutan menjadi perkebunan, meningkatkan transparansi dan akses publik ke data penggunaan lahan hutan dan mengembangkan program kehutanan masyarakat.

UNICEF Malaysia menekankan bahwa pemerintah di wilayah ini memiliki kewajiban kepada anak-anak untuk memastikan hak mereka untuk masa depan yang sehat dilindungi. Agar hal itu terjadi, Clark-Hattingh mengatakan langkah-langkah mendesak harus diambil di antara negara-negara yang terkena dampak.