Berita Hutan Saat Ini - Lesanesagilles

Bayangan Penjajahan Kolonial Masih Mengancam Sabana Dan Padang Rumput

Bayangan Penjajahan Kolonial Masih Mengancam Sabana Dan Padang Rumput – Penanaman pohon untuk memulihkan hutan, menangkap karbon, dan memperbaiki lahan telah mendapatkan momentum yang kuat dalam beberapa tahun terakhir.

Bonn dan cabang-cabangnya seperti AFR100, inisiatif difokuskan pada restorasi hutan, telah membujuk negara-negara berkembang untuk melakukan jutaan hektar lahan untuk proyek-proyek ini.

Bayangan Penjajahan Kolonial Masih Mengancam Sabana Dan Padang Rumput

Pendanaan untuk AFR100 telah diamankan dari donor internasional dengan lebih dari satu miliar dolar AS dijanjikan selama 10 tahun ke depan.

Ini merupakan ancaman potensial bagi lahan kering, padang rumput, sabana, dan padang rumput yang mereka dukung.

Area luas yang ditargetkan untuk restorasi hutan di Afrika, Asia dan Amerika Selatan ditutupi oleh sabana dan padang rumput. Ini ekosistem terbuka yang tidak benar dipetakan sebagai hutan terdegradasi di diakses publik Atlas Hutan dan Peluang Restorasi Landscape.

Mereka sebenarnya purba, produktif dan keanekaragaman hayati serta mendukung jutaan mata pencaharian. Mereka juga menyediakan banyak jasa ekosistem penting, yang akan hilang jika diubah menjadi hutan.

Savana dan padang rumput menyimpan hingga sepertiga dari karbon dunia di dalam tanahnya. Mereka menjaga aliran sungai , mengisi ulang air tanah, dan menyediakan penggembalaan untuk ternak dan satwa liar.

Padang rumput dapat menyimpan karbon dengan andal di bawah iklim yang semakin panas dan kering. Kondisi yang sama membuat hutan rentan mati dan kebakaran hutan. Memulihkan padang rumput juga relatif murah dan memiliki rasio manfaat-biaya tertinggi dari semua bioma dunia.

Alih-alih memberikan panduan tentang cara memulihkan padang rumput dan sabana yang sehat, dokumen yang memandu restorasi lanskap hutan berfokus sepenuhnya pada peningkatan tutupan pohon.

Rangelands dan bioma rumput hampir tidak disebutkan di situs web Kemitraan Global untuk Restorasi Hutan dan Lansekap, Bonn Challenge, dan AFR100.

Tinjauan baru-baru ini atas proyek restorasi lanskap hutan di Afrika tidak menemukan contoh restorasi padang rumput. Sebaliknya, proyek berfokus pada aforestasi menanam pohon di tempat yang sebelumnya tidak pernah terjadi apa pun jenis vegetasinya.

Hal ini mengancam keanekaragaman hayati padang rumput dan sabana, yang dengan cepat hilang di bawah tutupan pohon yang lebat dan lambat serta sulit untuk dipulihkan.

Target hutan yang tidak berdasarkan sains

Memenuhi target internasional untuk restorasi hutan membutuhkan aforestasi skala besar. Hampir setengah dari lahan yang dijanjikan untuk restorasi hutan dialokasikan untuk perkebunan, sebagian besar untuk spesies eksotik yang tumbuh cepat.

Ini memberikan sebagian kecil dari jasa ekosistem dari vegetasi alami yang mereka gantikan. Dan mereka menyimpan 40 kali lebih sedikit karbon daripada hutan yang beregenerasi secara alami.

Inisiatif restorasi hutan cenderung didorong oleh target , dengan sedikit memperhatikan konteks ekologi lokal. Komitmen pada area tutupan hutan yang tetap ini mendorong penanaman pohon di lokasi dan kondisi yang tidak sesuai secara ekologis.

Misalnya, Malawi dilaporkan menjanjikan 4,5 juta hektar untuk restorasi hutan. Ini lebih dari sepertiga dari total luas negara. Menanam pohon dan memulihkan kebun kayu masyarakat, perkebunan dan tepi sungai disajikan sebagai upaya mengatasi kerawanan pangan dan air serta memulihkan keanekaragaman hayati.

Namun penelitian telah menunjukkan bahwa vegetasi Malawi sebagian besar berupa sabana dan padang rumput selama ribuan tahun.

Misi Nasional untuk India Hijau bertujuan untuk menempatkan sepertiga dari wilayah negara itu di bawah tutupan hutan, tidak peduli vegetasi alami apa yang ada pada awalnya.

Sebagian besar mosaik hutan padang rumput alami telah diganti dengan perkebunan komersial. Di banyak daerah, spesies ini menjadi invasif dan sulit dikendalikan.

Mengapa restorasi hutan terus mengabaikan konteks ekologi lokal? Ilmu apa yang mendasari skema besar ini?

Penanaman pohon akar kolonial

Penelitian sejarah menunjukkan bahwa ketertarikan pada penanaman pohon berawal dari kehutanan kolonial . Hal ini pada gilirannya berakar pada teori berabad-abad (dan sekarang tidak terbukti) bahwa hutan membawa hujan dan penggundulan hutan menyebabkan daerah-daerah mengering.

Pendekatan kehutanan kolonial adalah menanam pohon untuk menebus deforestasi yang disebabkan oleh masyarakat lokal. Yang terakhir ini sering kehilangan kendali atas tanah mereka dalam prosesnya.

Awalnya diterapkan di Aljazair, pendekatan ini diadopsi di seluruh Afrika Francophone, Madagaskar, dan akhirnya juga di koloni Inggris di Afrika Timur dan India. Karena tutupan hutan historis Eropa diperkirakan sekitar sepertiganya, hal ini juga menjadi target di tempat lain.

Hal ini menyebabkan lebih dari dua abad penanaman hutan sebagai solusi untuk berbagai penyakit, termasuk kekeringan, suhu yang menghangat, erosi tanah dan hilangnya keanekaragaman hayati. Sungguh luar biasa bagaimana platform kebijakan sains saat ini melanjutkan narasi ini.

Mempromosikan solusi yang tepat

Restorasi lanskap hutan telah menjadi instrumen yang kuat untuk memandu upaya dan pendanaan global. Para pendukungnya memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa kerangka kerja tersebut kuat secara ilmiah.

Daripada menetapkan target yang ambisius tetapi cacat secara ekologis untuk penanaman pohon, restorasi lanskap harus sesuai untuk konteks sosial dan ekologi lokal.

Bayangan Penjajahan Kolonial Masih Mengancam Sabana Dan Padang Rumput

Restorasi ekosistem sebesar apa pun tidak akan menyelesaikan krisis iklim jika penyebab utamanya tidak ditangani. Pembukaan hutan dan ekosistem lainnya untuk komoditas pertanian dan kayu sangat perlu diatur. Emisi dari pembakaran bahan bakar fosil perlu dikurangi secara drastis.

Daripada menargetkan negara berkembang dan urbanisasi cepat untuk aforestasi, insentif harus ditujukan untuk mengurangi emisi bahan bakar fosil, mengubah ke energi terbarukan dan membangun infrastruktur hemat energi.


Hutan Mengalami Pertumbuhan “Overdrive” Untuk Pulih Dari Kekeringan

Hutan Mengalami Pertumbuhan “Overdrive” Untuk Pulih Dari Kekeringan – Satu dari 12 orang bisa menghadapi kekeringan parah setiap tahun pada tahun 2100, menurut sebuah penelitian baru-baru ini. Dan air yang tersimpan di dua pertiga permukaan tanah bumi akan menyusut saat iklim menghangat.

Sebagai ahli ekologi tumbuhan, kami prihatin dengan apa artinya bagi hutan salah satu penyerap karbon terbesar dan aset terbesar yang dimiliki dunia dalam perang melawan perubahan iklim.

Hutan Mengalami Pertumbuhan "Overdrive" Untuk Pulih Dari Kekeringan

Kekeringan dapat menghambat pertumbuhan hutan, membunuh pohon dan bahkan mengubah fungsi hutan, atau dari spesies apa hutan tersebut dibuat.

Kami mempelajari satu spesies secara khusus untuk memahami bagaimana pohon menanggapi kekeringan di masa lalu, dan seberapa tangguh pohon tersebut nantinya.

Apa yang kami temukan menunjukkan bahwa beberapa pohon dapat tumbuh kembali dari periode sulit dengan vitalitas lebih dari yang kami bayangkan, yang bisa menjadi kabar baik untuk hutan yang menghadapi masa depan yang lebih kering.

Catatan cincin pohon

Pinus Skotlandia adalah salah satu spesies konifer yang paling banyak tersebar di dunia. Di daerah asalnya di seluruh Eropa, ia mendukung berbagai jenis satwa liar seperti tupai merah, dan ditanam secara luas untuk diambil kayunya.

Dalam penelitian kami , kami mengumpulkan lingkaran pohon dari hutan pinus percobaan yang ditanam para ilmuwan di Skotlandia pada tahun 1935. Pohon membentuk cincin ini di batangnya dan, dengan melakukan itu, mencatat bagaimana pertumbuhan bervariasi sesuai dengan kondisi iklim setiap musim.

Tahun-tahun dengan iklim yang baik umumnya menghasilkan lingkaran pohon yang lebar, sedangkan tahun-tahun yang buruk dengan kekeringan atau cuaca yang penuh tekanan menghasilkan lingkaran yang sempit.

Cincin ini secara efektif memungkinkan para ilmuwan untuk melihat ke masa lalu. Untuk memahami bagaimana pohon pulih dari kekeringan, kami membandingkan lebar cincin ini yang terbentuk pada tahun-tahun kekeringan dengan model pertumbuhan dalam satu tahun rata-rata dan selama pemulihannya.

Bermain mengejar ketinggalan

Kami menemukan bahwa bahkan pohon dengan usia dan spesies yang sama yang tumbuh di tempat yang sama membutuhkan waktu yang sangat berbeda untuk pulih dari kekeringan.

Rata-rata, laju pertumbuhan pohon membutuhkan waktu empat tahun untuk pulih ke tingkat yang mungkin diharapkan jika tidak terjadi kekeringan, dengan sebagian besar pohon membutuhkan waktu antara satu hingga enam tahun meskipun beberapa pohon masih belum memulihkan laju pertumbuhan ini sembilan tahun kemudian.

Setelah menggali lebih dalam, kami menemukan bahwa ukuran setiap pohon sebelum kekeringan, atau seberapa cepat pertumbuhannya pada saat itu, membuat perbedaan yang signifikan terhadap seberapa tangguh pohon tersebut.

Pohon yang tumbuh cepat akan bangkit kembali lebih cepat, tetapi pohon yang lebih besar membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tingkat pertumbuhan yang diharapkan jika tidak terjadi kekeringan.

Yang benar-benar mengejutkan kami adalah apa yang terjadi di beberapa pohon setelah pertumbuhan pulih. Alih-alih terus tumbuh pada tingkat yang mungkin kami harapkan dari catatan suhu dan curah hujan pada tahun-tahun pasca-pemulihan, pertumbuhan beberapa pohon mengalami overdrive, dan pohon-pohon ini sebenarnya mulai tumbuh lebih cepat daripada skenario model kami di mana tidak terjadi kekeringan.

Meskipun pertumbuhan “overdrive” ini hanya bersifat sementara dan tidak terjadi di semua pohon yang kami pelajari, efek gabungan dari pertumbuhan kompensasi ini sangat kuat. Pohon-pohon ini tumbuh sangat cepat sehingga mereka mulai memulihkan sebagian dari lingkar batang yang telah hilang dari hutan akibat kekeringan.

Ini berarti bahwa total dampak kekeringan setelah sembilan tahun jauh lebih sedikit daripada setelah empat tahun, yang biasanya merupakan periode pasca-kekeringan yang dipertimbangkan oleh studi serupa.

Pertumbuhan kompensasi terjadi di tempat lain di alam tercatat pada spesies ikan, rumput, dan ngengat. Satu studi menemukan bahwa ngengat lilin betina yang lebih besar yang tidak diberi makan selama 12 jam mengalami pertumbuhan yang cepat untuk mengejar ketertinggalan setelah makanan kembali, meskipun biaya perilaku ini adalah umur yang lebih pendek.

Jika atau bagaimana pohon dewasa menggunakan pertumbuhan kompensasi untuk menghadapi kekeringan sebagian besar belum dieksplorasi, mungkin karena, hingga saat ini, penelitian hanya menangkap respons jangka pendek mereka.

Tetapi penelitian kami dengan jelas menunjukkan bahwa mekanisme ini ada di pinus Skotlandia, dan dapat membantu hutan memulihkan banyak biomassa kayu yang merampasnya dari kekeringan.

Sekarang kita perlu melihat seberapa umum fenomena ini terjadi pada spesies lain dan di bagian lain dunia. Bahkan jika kebiasaan ini tersebar luas, kemampuan pohon untuk mengkompensasi pertumbuhan yang hilang selama kekeringan akan bergantung pada iklim yang tetap baik untuk pertumbuhan lama setelah kekeringan berakhir. Demikian pula, kekeringan yang lebih sering dan parah dapat dengan cepat membanjiri manfaat apa pun.

Namun demikian, hasil kami menunjukkan bahwa kami mungkin meremehkan seberapa tangguh beberapa hutan dan melebih-lebihkan berapa banyak kerugian akibat kekeringan di masa depan terhadap pohon.

Hutan Mengalami Pertumbuhan "Overdrive" Untuk Pulih Dari Kekeringan

Ini bisa berimplikasi pada perubahan iklim, jadi para ilmuwan sekarang perlu mencari tahu lebih banyak tentang mekanisme ini untuk memperkuat model mereka.

Dan karena kami menemukan bahwa pepohonan merespons kekeringan secara berbeda, memiliki berbagai ukuran dan tingkat pertumbuhan dapat membuat hutan lebih baik dalam menanggapi tantangan yang akan datang di masa depan.


Bagaimana Penggundulan Hutan Membantu Virus Mematikan Melompat Dari Hewan Ke Manusia

Bagaimana Penggundulan Hutan Membantu Virus Mematikan Melompat Dari Hewan Ke Manusia – Pandemi virus korona, yang diduga berasal dari kelelawar dan trenggiling, telah membuat risiko virus yang berpindah dari satwa liar ke manusia menjadi fokus utama.

Lompatan-lompatan ini sering terjadi di tepi hutan tropis dunia, di mana penggundulan hutan semakin membuat manusia bersentuhan dengan habitat alami hewan. Demam kuning, malaria, ensefalitis kuda Venezuela, Ebola semua patogen ini telah menyebar dari satu spesies ke spesies lainnya di pinggiran hutan.

Bagaimana Penggundulan Hutan Membantu Virus Mematikan Melompat Dari Hewan Ke Manusia

Sebagai dokter dan ahli biologi yang  mengkhususkan diri pada penyakit menular, kami telah mempelajari penyakit ini dan zoonosis lainnya saat menyebar di Afrika, Asia dan Amerika. Kami menemukan bahwa deforestasi telah menjadi tema umum.

Lebih dari separuh deforestasi tropis dunia disebabkan oleh empat komoditas: daging sapi, kedelai, minyak sawit, dan produk kayu. Mereka menggantikan hutan tropis dewasa dengan keanekaragaman hayati dengan ladang monokrop dan padang rumput.

Karena hutan terdegradasi sedikit demi sedikit, hewan yang masih hidup di fragmen vegetasi alami yang terisolasi berjuang untuk hidup. Ketika pemukiman manusia merambah hutan ini, kontak manusia-satwa liar dapat meningkat, dan hewan oportunistik baru juga dapat bermigrasi.

Penyebaran penyakit yang ditimbulkan menunjukkan keterkaitan antara habitat alam, hewan penghuninya, dan manusia.

Demam kuning: Monyet, manusia dan nyamuk lapar

Demam kuning, infeksi virus yang ditularkan oleh nyamuk, menghentikan perkembangan di Terusan Panama pada tahun 1900-an dan membentuk sejarah kota-kota pesisir Atlantik dari Philadelphia hingga Rio de Janeiro.

Meskipun vaksin demam kuning telah tersedia sejak tahun 1930-an, penyakit ini terus menyerang 200.000 orang setiap tahun, sepertiganya meninggal dunia, kebanyakan di Afrika Barat.

Virus yang menyebabkannya hidup pada primata dan disebarkan oleh nyamuk yang cenderung tinggal tinggi di kanopi tempat tinggal primata tersebut.

Pada awal 1990-an, wabah demam kuning dilaporkan untuk pertama kalinya di Lembah Kerio di Kenya, tempat deforestasi telah memecah-belah hutan. Antara 2016 dan 2018, Amerika Selatan mengalami jumlah kasus demam kuning terbesar dalam beberapa dekade, mengakibatkan sekitar 2.000 kasus, dan ratusan kematian.

Dampaknya sangat parah di hutan Atlantik yang sangat rentan di Brasil hotspot keanekaragaman hayati yang telah menyusut hingga 7% dari tutupan hutan aslinya.

Habitat yang menyusut telah terbukti terkonsentrasi pada monyet howler – salah satu inang utama demam kuning di Amerika Selatan. Sebuah studi tentang kepadatan primata di Kenya lebih lanjut menunjukkan bahwa fragmentasi hutan menyebabkan kepadatan primata yang lebih besar, yang pada gilirannya menyebabkan patogen menjadi lebih umum.

Deforestasi menghasilkan petak-petak hutan yang terkonsentrasi pada inang primata dan disukai nyamuk yang dapat menularkan virus ke manusia.

Malaria: Manusia juga dapat menginfeksi satwa liar

Sama seperti patogen satwa liar dapat melompat ke manusia, manusia dapat menginfeksi silang satwa liar.

Malaria falciparum membunuh ratusan ribu orang setiap tahun, terutama di Afrika. Tetapi di hutan tropis Atlantik di Brazil, kami juga menemukan tingkat yang mengejutkan dari Plasmodium falciparum (parasit malaria yang bertanggung jawab atas malaria berat) yang beredar tanpa kehadiran manusia. 

Hal itu meningkatkan kemungkinan parasit ini menginfeksi monyet dunia baru. Di tempat lain di Amazon, spesies monyet telah terinfeksi secara alami. Dalam kedua kasus tersebut, penggundulan hutan dapat memfasilitasi infeksi silang.

Kami dan ilmuwan lain telah secara ekstensif mendokumentasikan hubungan antara deforestasi  dan malaria  di Amazon, menunjukkan bagaimana nyamuk pembawa malaria dan kasus malaria pada manusia sangat terkait  dengan habitat yang gundul.

Jenis malaria lain, Plasmodium knowlesi, diketahui beredar di antara monyet, menjadi perhatian kesehatan manusia lebih dari satu dekade lalu di Asia Tenggara.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa daerah dengan tingkat kehilangan hutan yang lebih tinggi juga memiliki tingkat infeksi manusia yang lebih tinggi, dan bahwa vektor nyamuk dan inang kera tersebar di berbagai habitat termasuk hutan yang terganggu.

Ensefalitis kuda Venezuela: Hewan pengerat masuk

Ensefalitis kuda Venezuela adalah virus lain yang ditularkan oleh nyamuk yang diperkirakan menyebabkan puluhan hingga ratusan ribu manusia mengembangkan penyakit demam setiap tahun. Infeksi yang parah dapat menyebabkan ensefalitis dan bahkan kematian.

Di provinsi Darien di Panama, kami menemukan bahwa dua spesies hewan pengerat memiliki tingkat infeksi virus ensefalitis kuda Venezuela yang sangat tinggi, membuat kami curiga bahwa spesies ini mungkin merupakan inang satwa liar.

Salah satu spesies, tikus berduri Tome, juga terlibat dalam penelitian lain. Yang lain, tikus tebu ekor pendek, juga terlibat dalam penularan penyakit zoonosis seperti hantavirus dan mungkin virus Madariaga, virus ensefalitis yang muncul.

Meskipun tikus berduri Tome banyak ditemukan di hutan tropis di Amerika, ia siap tumbuh kembali dan di fragmen hutan. Tikus tebu berekor pendek lebih memilih habitat di tepi hutan dan berbatasan padang rumput ternak.

Saat deforestasi di wilayah ini berlangsung, kedua hewan pengerat ini dapat menempati fragmen hutan, padang rumput ternak, dan pertumbuhan kembali yang muncul ketika ladang kosong. Nyamuk juga menempati area ini dan dapat membawa virus ke manusia dan ternak.

Ebola: Penyakit di tepi hutan

Penyakit yang ditularkan melalui vektor bukan satu-satunya zoonosis yang sensitif terhadap deforestasi. Ebola pertama kali dideskripsikan pada tahun 1976, tetapi wabah menjadi lebih umum.

Tahun 2014-2016 wabah menewaskan lebih dari 11.000 orang di Afrika Barat dan menarik perhatian penyakit yang dapat menular dari satwa liar ke manusia.

Siklus penularan alami virus Ebola masih sulit dipahami. Kelelawar telah terlibat, dengan kemungkinan hewan tambahan yang tinggal di darat mempertahankan transmisi “diam” antara wabah manusia.

Meskipun sifat persis penularannya belum diketahui, beberapa penelitian menunjukkan bahwa deforestasi dan fragmentasi hutan dikaitkan dengan wabah  antara tahun 2004 dan 2014.

Selain kemungkinan terkonsentrasi pada inang satwa liar Ebola, fragmentasi dapat berfungsi sebagai koridor bagi hewan pembawa patogen untuk menyebarkan virus ke wilayah yang luas, dan dapat meningkatkan kontak manusia dengan hewan-hewan ini di sepanjang tepi hutan.

Bagaimana dengan virus corona?

Meskipun asal mula wabah SARS-CoV-2 belum terbukti, virus yang secara genetik serupa telah terdeteksi pada kelelawar tapal kuda perantara dan  trenggiling Sunda.

Kisaran trenggiling Sunda yang sangat terancam punah tumpang tindih dengan kelelawar tapal kuda perantara di hutan Asia Tenggara, tempat ia hidup di cekungan pohon dewasa.

Ketika habitat hutan menyusut, dapatkah trenggiling juga mengalami peningkatan kepadatan dan kerentanan terhadap patogen?

Faktanya, pada fragmen hutan kota kecil di Malaysia, trenggiling Sunda terdeteksi meskipun keanekaragaman mamalia secara keseluruhan jauh lebih rendah daripada jalur perbandingan di hutan yang berdekatan.

Hal ini menunjukkan bahwa hewan ini mampu bertahan di hutan yang terfragmentasi dimana dapat meningkatkan kontak dengan manusia atau hewan lain yang berpotensi menjadi pembawa virus zoonosis, seperti kelelawar. 

Trenggiling Sunda diburu untuk diambil daging, kulit dan sisiknya dan diimpor secara ilegal dari Malaysia dan Vietnam ke Cina. Pasar basah di Wuhan yang menjual hewan-hewan tersebut diduga menjadi sumber pandemi saat ini.

Mencegah limpahan zoonosis

Masih banyak yang belum kita ketahui tentang bagaimana virus berpindah dari satwa liar ke manusia dan apa yang mungkin mendorong kontak tersebut.

Fragmen hutan dan lanskap terkaitnya yang mencakup tepi hutan, ladang pertanian, dan padang rumput telah berulang kali menjadi tema di zoonosis tropis.

Sementara banyak spesies menghilang saat hutan dibuka, spesies lainnya mampu beradaptasi. Mereka yang beradaptasi mungkin menjadi lebih terkonsentrasi, meningkatkan laju infeksi.

Bagaimana Penggundulan Hutan Membantu Virus Mematikan Melompat Dari Hewan Ke Manusia

Berdasarkan bukti yang ada, jelas bahwa manusia perlu menyeimbangkan produksi pangan, komoditas hutan dan barang lainnya dengan perlindungan hutan tropis.

Konservasi satwa liar dapat mengendalikan patogen mereka, mencegah limpahan zoonosis, dan pada akhirnya menguntungkan manusia juga.


Bagaimana Hilangnya Hutan Telah Mengubah Keanekaragaman Hayati Di Seluruh Dunia Selama 150 Tahun Terakhir

Bagaimana Hilangnya Hutan Telah Mengubah Keanekaragaman Hayati Di Seluruh Dunia Selama 150 Tahun Terakhir – Hutan bumi telah berubah sejak pohon pertama berakar. Selama 360 juta tahun, pohon telah tumbuh dan ditebang melalui perpaduan dinamis antara badai, kebakaran, dan regenerasi alam. Tetapi dengan awal abad ke-17, manusia mulai menggantikan sebagian besar hutan dengan pertanian dan kota.

Bagaimana Hilangnya Hutan Telah Mengubah Keanekaragaman Hayati di Seluruh Dunia Selama 150 Tahun Terakhir

Laju deforestasi global telah melambat di abad ke-21, tetapi hutan masih terus menghilang meskipun dengan laju yang berbeda di berbagai belahan dunia. Hutan boreal, yang tumbuh di ujung utara dunia dan melintasi wilayah Kanada dan Rusia yang luas, meluas lebih jauh ke utara seiring dengan pemanasan iklim, mengubah tundra menjadi hutan baru.

Banyak hutan beriklim sedang, seperti yang ada di Eropa, mengalami kerusakan terbesar berabad-abad yang lalu. Namun di daerah tropis, hilangnya hutan semakin cepat di alam liar yang sebelumnya masih asli.

Karena tutupan hutan berfluktuasi dari waktu ke waktu, keanekaragaman hayati di dalam hutan juga berubah. Hutan mendukung sekitar 80% dari semua spesies yang hidup di darat, tetapi spesies yang kita lihat di jalan-jalan hutan kita hari ini kemungkinan besar berbeda dari yang orang lihat di masa lalu.

Banyak spesies, seperti kumbang longhorn Alpine , bertahan hidup di hutan tua yang utuh, sementara spesies seperti rubah merah berhasil berkembang biak di daerah dengan dampak manusia yang lebih tinggi.

Kami ingin tahu bagaimana perubahan keanekaragaman hayati di seluruh dunia terkait dengan perubahan di hutan dunia, tetapi ini selalu sulit, karena efek hilangnya hutan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Bagaimana keanekaragaman hayati bergeser dari waktu ke waktu setelah hilangnya hutan belum dieksplorasi di seluruh dunia – sampai sekarang.

Respon yang beragam

Dalam makalah baru kami , kami mencocokkan perkiraan hilangnya hutan sepanjang sejarah dengan catatan jumlah dan jenis tumbuhan dan hewan yang dipantau setiap tahun oleh para ilmuwan di seluruh dunia.

Dengan memanfaatkan lebih dari lima juta rekaman selama 150 tahun di lebih dari 6.000 lokasi, kami terkejut menemukan bahwa hilangnya hutan tidak selalu menyebabkan penurunan keanekaragaman hayati.

Sebaliknya, ketika tutupan hutan menurun, perubahan keanekaragaman hayati meningkat, dengan peningkatan kelimpahan beberapa spesies dan penurunan pada spesies lain.

Komposisi kehidupan hutan – berbagai jenis spesies yang ada – juga diubah. Laju perubahan ini terjadi di setiap lokasi dipercepat dengan menyusutnya tutupan hutan.

Dampak hilangnya hutan tidak seragam di semua tempat. Hilangnya petak hutan dengan ukuran yang sama menyebabkan penurunan keanekaragaman hayati di satu wilayah dan meningkat di wilayah lain. Mengetahui sejarah tempat tertentu penting untuk memahami variasi ini.

Apakah hilangnya hutan sebesar itu terjadi di lokasi itu di masa lalu biasanya menentukan apa yang terjadi di masa kini. Setelah hutan asli mengalami penurunan keanekaragaman hayati dan hutan yang secara historis terganggu seringkali tidak mengalami perubahan atau bahkan mengalami peningkatan keanekaragaman hayati.

Ketika hutan hilang di hutan belantara yang sebelumnya masih asli, kami menemukan penurunan jumlah hewan seperti burung beo cepat di Australia, harimau di Rusia dan capercaillies (sejenis burung belibis) di Spanyol. Spesies ini hanya cenderung berkembang biak di habitat hutan purba dan sedikit terganggu.

Spesies yang kami temukan semakin banyak setelah hilangnya hutan termasuk bangau putih, skylark Eurasia, rusa merah, dan rubah merah – spesies yang telah berevolusi bersamaan dengan gangguan dan lebih mudah beradaptasi.

Efek tertunda

Perubahan keanekaragaman hayati tidak selalu segera mengikuti hilangnya hutan. Kami menemukan bahwa laju hilangnya hutan yang mengubah keanekaragaman hayati berbeda di antara spesies yang berumur pendek, seperti tanaman yang menyukai cahaya seperti St John’s wort, dan spesies yang berumur lebih panjang seperti elang ekor merah. Semakin lama umur suatu spesies, semakin lama pula efek hilangnya hutan tercatat.

Terkadang efeknya dibawa lintas generasi. Elang ekor merah mungkin berhasil membesarkan anak-anaknya bersamaan dengan penggundulan hutan, tetapi keturunan ini mungkin berjuang untuk berkembang di habitat yang menyusut, dan pada akhirnya gagal untuk menghasilkan anak mereka sendiri.

Jika sumber daya langka, spesies dengan masa hidup lebih lama dapat bertahan tetapi tidak berkembang biak selama beberapa dekade. 

Begitulah dampak hilangnya hutan pada spesies tersebut mungkin hanya muncul beberapa dekade setelah gelombang pertama deforestasi.

Efek tertunda ini menyoroti betapa pentingnya memantau tumbuhan dan hewan selama beberapa dekade. Sebuah potret tunggal dalam waktu tidak dapat mendeteksi sepenuhnya dampak manusia terhadap keanekaragaman hayati.

Dengan perspektif yang lebih panjang, kita lebih siap untuk melestarikan keanekaragaman hayati Bumi tidak hanya untuk saat ini, tetapi untuk beberapa dekade mendatang.

Dengan menggabungkan kumpulan data dari seluruh dunia, kita dapat memahami keadaan hutan dunia dan jutaan tumbuhan dan hewan yang didukungnya.

Bagaimana Hilangnya Hutan Telah Mengubah Keanekaragaman Hayati di Seluruh Dunia Selama 150 Tahun Terakhir

Perubahan keanekaragaman hayati penting karena secara langsung memengaruhi manfaat yang disediakan hutan bagi masyarakat, seperti udara bersih dan penghambat perubahan iklim.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana hilangnya hutan mempengaruhi keanekaragaman hayati, kita dapat meningkatkan upaya konservasi dan restorasi di masa depan di seluruh planet ini.